Google+

Pura Kawitan Karang Buncing - Babad Bali Kebo Iwa

Pura Kawitan Karang Buncing - Babad Bali Kebo Iwa

Pura Kawitan Treh Sri Karang Buncing

Pura Kawitan Sri Karang Buncing terletak di depan SD Negeri I Blahbatuh, Jalan Dharmawangsa, tepatnya seratus meter ke utara Pura Puseh, Desa Pakraman Blahbatuh, Gianyar. 

Konsep pemujaan Tuhan melalui Bhatara Hyang Kawitan setelah datangnya Danghyang Nirartta di Bali yaitu sezaman dengan keberadaan beberapa generasi setelah era Sri Karang Buncing. 
Sri Karang Buncing muncul dua periode, Sri Karang Buncing ke I saudara kandung dengan Sri Rigis yang melahirkan Sri Kbo Iwa dan adik kandung Sri Kbo Iwa lahir buncing (laki dan perempuan) dan diberi nama Sri Karang Buncing juga, kalau boleh dikatakan Sri Karang Buncing yang ke II, lalu beliau dinikahkan berdua yang melahirkan para warga Sri Karang Buncing yang ada di jagat ini. Sri Karang Buncing II adalah adik kandung dari Sri Kebo Iwa yang hidup sekitar tahun 1324 Masehi. Nama Sri Karang Buncing inilah yang dijadikan momentum untuk mengenang para leluhur oleh para warga dan dipertegas kembali dalam ART Sri Karang Buncing, pasal 21, pada Mahasabha, hari senin, tanggal 2 Pebruari 2004, di Nusa Mandala Tohpati, Denpasar.

Peralihan kekuasaan memang membawa dampak politik psikologis bagi warga Sri Karang Buncing dalam kepemerintahan di Bali untuk mencari identitas leluhur mereka terdahulu karena nyineb wangsa (menutup asal usul) sehingga di masyarakat ada yang menyebut diri,:

  • prabali karang buncing, 
  • arya karang buncing, 
  • sri karang buncing, 
  • gusti karang buncing, 
  • bendesa karang buncing, 
  • pasek karang buncing, 
  • soroh karang, 
  • dan lain-lain, tergantung dari sisi mana memulainya sesuai tugas dan jabatan beliau saat itu. 

Padahal sesungguhnya Karang Buncing berasal dari nama Sri Karang Buncing adik kandung dari Sri Kbo Iwa yang moksah di Jawa. Dari nama Sri Karang Buncing ini yang melahirkan nama-nama Karang Buncing yang berbeda-beda tersebut diatas. Kemungkinan indikasi ini menyebabkan pemerintah yang berwenang dalam hal ini Dinas Kebudayaan menjadi ragu-ragu untuk mencatat secara resmi dalam paguyuban antar warga yang ada di Bali atau kemungkinan para pemimpin Bali memang benar-benar sudah melupakan sejarah Bali masa lalu.

Keberadaan Pura Kawitan Sri Karang Buncing tertulis dalam lontar Usana Bali alih aksara oleh Jero Mangku Nengah Swena dan Jero Gede Karang Tangkid Suarsana (ketua umum warga) menjelaskan Pura Kawitan Sri Karang Buncing, dibangun oleh I Gusti Karang Buncing, Karena saling kawin mengawini antara dua keluarga penguasa di Wadwasila (Blahbatuh) yaitu antara keturunan Sri Paduka Agung Made Jambe (Raja Agung Tengah) putra mahkota dinasti Dalem Kepakisan dengan keturunan I Gusti Karang Buncing, treh akhir raja-raja Bali Kuno. 

Peralihan kekuasaan tentunya membawa dampak politik psikologis bagi masyarakat sekitar. Dimana Pura Gaduh yang awalnya sebagai tempat suci para raja Bali akhirnya menjadi monument kebersamaan dari dua dinasti antara Hindu Bali dan Hindu Majapahit. Demikian pula status dan fungsi Pura Gaduh berubah menjadi Pura Puseh jungjungan umat Hindu Desa Pakraman Blahbatuh. Untuk menyiasati agar warga tidak tercerai berai beralih ke kelompok warga lain, atau kemungkinan aturan baru dari pemerintah yang berkuasa selanjutnya, diwajibkan untuk mendirikan tempat pemujaan roh suci para leluhur dari masing-masing kelompok warga, sehingga I Gusti Karang Buncing membangun Pura Kawitan yang ada saat kini. Disamping itu, Pura Kawitan berfungsi sebagai tempat berinteraksi antar sesama warga Sri Karang Buncing dan seluruh warih (keturunan) dari Sri Ksari Warmmadewa dimana pun mereka berada.

Dalam Lontar Usana Bali, Bhisama Setelah Wafatnya Ki Kebo Iwo dan Ki Pasung Gerigis, Serta Munculnya Pura Kawitan Sri Karang Buncing, berikut:

. . . Caritanen sampun pejah Ki Kbo Iwo muah Ki Pasung Gerigis sampun angemanin palatra mangen angen citanira Arya Karang Buncing, pejahikna pangindra jala Ki Kbo Taruna muah Ki Pasung Gerigis, sampun alah punang pulina Bali, denira patih Gajah Mada mangke muah Arya Karang Buncing amukti maring Blahbatuh, mangke hana citanira didinia angewangun aken bisama ring preti wangsanira sedaya marmane tan keneng pangindra jala, mangke sentanan ingsun ngwangun akena parahyangan Pura Karang Buncing palinggihan Hyang Kawitan ira Karang Buncing wit I Gusti Karang Buncing, kasungsung kasiwi ring preti sentananira kayang kawekas-wekas, tan sah sira anyungsung Hyang Kawitan ring Pura Karang Buncing, wenang ring Pura Karang Gaduh, turun-temurun, apan sira hulunaning Bali nguni.

Hana pitekenia Kawitan sira Karang Buncing, kita sentanan ingsun makabehan away kita tan eling ring kawitan anyungsung anyiwi ring Pura Karang Buncing, ring Pura Karang Gaduh, makadi ring Gunung Lempuyang, yan kita lali, wastu sira anadi jatma sudra jati, rered pabuktianta, mentik, mentik, punggel.

Maka panyudaning laranta apan kita madoh-dohan genah, yan hana ngangken pesanak lawan kita, arep anyungsung Kawitan, away kita wekang, apan kita tan weruh ring maka jatinia, sakewala pejatian dumun ring ajeng panyungsungan, yan harep ujub penyaji, wenang kena aweka pasanak nyungsung Kawitan. Mangke waluya kita muah dane Jro Wayan Karang Buncing, arajya ring Wadwa Sila, adruwe oka sawiji laki, anama Jro Gede Karang Buncing Dimade, sira jumeneng ngawasa wasita, ring wadwa sila ana Bandanda nira, ring Getas anama Jro Gede Kulit, ring Getas anama Jro Kacang. 

Ika papatih awesana tan manuteng sila yuleti, apuara acengilan, ika matangnia Jro Gede Karang Dimade kapegan rasaning tuas dadianta ana adnyana nira tumedek ring pada pangkaya Bathara ring Pura Gaduh andewa seraya ananja Bathara, ana awak yaning Hyang kenen amewra preti wangsan Sri Mreja Kepakisan, ika maka suraksa ring wadwa sila, mangkana linggih Hyang Suksma, lyer pwa sira Jro Gede Karang Dimade neher mulihing ring wisma mangkana, ika matang nira Jro Gede Karang Buncing anahura putra nira, Sri Paduka Pembahyun astana ring giri Tampak Hyang, putran sira Sri Paduka Pembahyun. 

Tatri neping ngastra, ika tinukur, silik diri adnyananira Sri Paduka Pembahyun, kang panghulu kasinungan Jro Gede Karang Dimade demikang juesta, sumende ring Sema Kuta Negara, Ika matangnya Sri Paduka Agung Made Jambe tinukur ke wadwa sila ingangge pakulunan di Jro Gede Karang Dimade, kunarya naken rajya, angaran rajya Agung Tengah.Riwus mangkana wus mandet palungguh ira sinurukan sang kalihdiri sang anama Jro Gede Kulit mwang Jro Wayan Kacang sineka ring rajya Agung Tengah prapta sang kalihdiri, adnyanira Sri Paduka Agung Gede Jambe Kinon kejagatwan mawi sanak, anaku sang kalihdiri, tan wikang rasa adnyananira Sri Paduka Agung Jambe ring Wadwa Sila negara.Riwus mangkana hana sadnyanira Sri Paduka Agung Jambe ring Jro Gede Karang Dimade, marunania angwangun pura ingaran Pura Batur Sari, maka palingganira Bhatara Sri Srengga maka pamuspanira kinaryaken gopura ukur-ukuran, kang anukangin gopura ika wang sanak ira ring Jro Gede Karang Dimade. 

Hana Makuruyu rumui widnya pwasira amawas rupan ikang kina, hana palingganira, Puseh Bale Agung, makadi Dalem Agung Tenggaling, aramas-ramas pwang kata, ripandiri nira Sri Paduka Agung Made Jambe, ledep pwa sira mantukeng sunia taya temajanira gumanti andiri, apan ngaran Paduka Agung Gede Agung. Yan pirang warsa kunang lawas ira amukti sida neher sira pranantika, atmajanira gumanti apasadnyan Paduka Agung Gede Ngurah, yan pirang kunang lawas ira madeg ratu, tehen sira prayate putranira gumanti abhiseka Sri Paduka Agung Gede Dalem. Yan pirang warsa aspen dirinira, tan dwa rumpuh kawiryawanira, atilar ring rajya giniring pwa sira tumut tajanira, apendah Paduka Agung Putra heneng akweh preti wangsanira Sri Paduka Agung Gede Jambe . . .
(Lontar Usana Bali)

Arti Bebas:
Diceritakan setelah wafat Ki Kebo Iwa dan Ki Pasung Gerigis sudah kembali kealam baka, terbayang-bayang pikiran Arya Karang Buncing meninggal karena kena perangkap Ki Kebo Iwa dan Ki Pasung Gerigis, setelah kalah Pulau Bali oleh Patih Gajah Mada, kemudian Arya Karang Buncing bertempat tinggal di Blahbatuh, kemudian ada keinginan sendiri untuk membangun peraturan untuk seluruh warga semuanya, agar kemudian hari tidak kena penipuan, kemudian keturunan beliau membangun parahyangan Pura Karang Buncing tempat suci Hyang Kawitan beliau Karang Buncing asal dari I Gusti Karang Buncing dipelihara dan dipuja oleh keturunan beliau selama-lamanya, 

tidak hanya memelihara Hyang Kawitan di Pura Kawitan, juga wajib di Pura Karang Gaduh, turun temurun, sebagai pusatnya Bali dahulu, ada kewajiban Kawitan Beliau Karang Buncing, kalian keturunanku semuanya, jangan kamu tak ingat dengan Kawitan menjungjung dan memuja di Pura Karang Buncing, di Pura Karang Gaduh, juga di Lempuyang, jika kamu melupakan, dikutuk oleh beliau menjadi orang melarat sekali, surut kekayaanmu, bertumbuh, bertumbuh, terpotong. 

Sebagai penyucian kemelaratan karena kamu tinggal berjauhan-jauhan, kalau ada yang mengaku bersaudara dengan mu, ingin mejunjung Kawitan, hendaknya kamu jangan mengusirnya, karena kamu tidak tahu akan asal sesungguhnya, hanya pemberitahuan dahulu, dihadapan kerama penyungsung, jika terhadap “ujub penyaji” wajib kena iuran anggota nyungsung Kawitan, nanti sama kamu dengan beliau Jro Gede Karang Buncing, memegang jabatan di Wadwa Sila, mempunyai putra laki-laki bernama Jero Gede Karang Buncing Dimade, beliau menempati di wilayah kekuasaan di Wadwa Sila ada keturunan beliau, di Getas bernama Jro Gede Kulit, di Getas bernama Jro Kacang, mereka pepatih tidak menuruti tata susila, tak bertikai, itulah sebabnya Jero Gede Karang dimade merasa sangat sedih perasaannya sehingga ada pikiran beliau untuk lebih mendekatkan diri dengan Bathara di Pura Gaduh sembari memohon bantuan kepada para Bathara, jika ada seseorang yang merupakan keturunan Sri Mreja Kepakisan itu sebagai penjaga di Wadwa Sila, demikian kedudukan Hyang Suksma, 

diceritakan beliau Jero Gede Karang Dimade akan kembali ke tempat tinggalnya semula, itu sebabnya Jero Gede Karang Buncing menyuruh putranya Sri Paduka Pembahyun yang bertempat tinggal di Gunung Tampak Hyang, anaknya Sri Paduka Pembahyun ahli dalam ilmu pengetahuan itu yang jadi andalannya, wawasan beliau sangat luas, salah seorang kepercayaan Sri Paduka Pembahyun adalah orang kepercayaan Jero Gede Karang Dimade yang utama, bertempat di Sema Kuta Negara Itulah sebabnya Sri Paduka Agung Made Jambe menuju ke Wadwa Sila sebagai orang yang dihormati oleh Jero Gede Karang Dimade, untuk menjadi raja bergelar Raja Agung Tengah Setelah melaksanakan tugasnya mengajar dua orang yang bernama Jero Gede Kulit dan Jero Wayan Kacang menjadi putra mahkota Raja Agung Tengah keduanya, keinginan beliau Sri Paduka Agung Gede Jambe kedua anaknya tersebut mempunyai keturunan, tak terkira perasaan beliau Sri Paduka Agung Jambe di Wadwa Sila Negara 

Setelah itu ada keinginan beliau Sri Paduka Agung Jambe kepada Jero Gede Karang Dimade, agar membangun pura bernama Pura Batur Sari, sebagai tempat berstananya Bhatara Sri Srengga, sebagai pemujaannya dibuatkan Gopura Ukur-Ukuran, dan yang mengerjakannya adalah keturunan dari Jero Gede Karang Dimade, adalah ketentuan-ketentuan yang mengatur bangunan itu sudah ada sedari dulu, seperti Puseh Bale Agung, seperti halnya Dalem Agung Tenggaling, singkat cerita, selama hidupnya Sri Paduka Agung Made Jambe hingga wafat kembali kealam baka, keturunanya yang menggantikannya, yang bernama Paduka Agung Gede Agung, entah berapa tahun lamanya beliau menjadi raja sampai akhirnya digantikan oleh putranya yang bergelar Sri Paduka Agung Gede Dalem, entah berapa tahun lamanya berkuasa hingga akhirnya surut kemasyurannya, meninggalkan kerajaan diiringi oleh putranya, sepeninggalan Paduka Agung Putra, banyak keturunan Sri Paduka Agung Gede Jambe yang masih tertinggal.

Aedan Piodalan di Pura Kawitan Sri Karang Buncing, Blahbatuh

Panglingsir warga Sri Karang Buncing Jro Wayan Gede Oka (Guru Oka) dan Pemangku Pura Kawitan Jro Mangku Ketut Karmana mengatakan hari Piodalan di Pura Kawitan jatuh pada hari Selasa Kliwon Wuku Tambir (Anggara Kasih Tambir) setiap enam bulan kalender Bali dengan mengambil runutan acara sebagai berikut:

  • Satu minggu sebelum hari piodalan krama pangemong dan pangempon melakukan bersih-bersih di pura.
  • Lima hari sebelum hari piodalan tepatnya hari Jumat wuku Merakih melakukan persiapan dan pembuatan banten caru.
  • Tiga hari sebelum piodalan tepatnya Sabtu Merakih adalah para pengayah lanang istri melakukan persiapan pelaksanaan caru dan mebat ben caru, apabila mebat telah selesai ada sebagian warga untuk mendak tirtha ke Pura Lempuyang Gamongan.
  • Dua hari sebelum hari piodalan atau hari Minggu Tambir adalah upacara Ngingsah / Nyangling di Pura Kawitan.
  • Satu hari sebelum acara piodalan penataan banten piodalan.
  • Tepat hari Anggara Kasih Tambir, hari piodalan di Pura Kawitan, pagi-pagi sekali warga melakukan mebat/ nampah babi, itik, mamenjor, dan sebagainya. Pada siang hari pralingga Ida Bhatara Kawitan melasti ke Beji dan sekitar pukul 4.30 sore, acara puncak piodalan dimulai setelah memendak Ida Bhatara Batur Sari, Ida Bhatara Puseh, Ida Bhatara Pangulu, Ida Bhatara Pura Gaduh. Upacara piodalan dipimpin oleh Ida Peranda dibantu oleh Jero Mangku dengan diiringi wayang lemah, topeng, dharma gita, nyutri, maprani, dan lain-lain
  • Hari Rabu Umanis sehari setelah hari piodalan yang biasa disebut umanis odalan dilakukan acara nganyarin dan runutan.Hari Kamis Paing dua hari setelah piodalan yang biasa disebut pahing odalan juga dilakukan nganyarin dan runutannya
  • Tiga hari setelah piodalan Jumat Pon Tambir adalah hari Nyimpen/Panyineban, juga di puput oleh Ida Peranda dan dibantu oleh para pemangku dengan akhir acara mudalang Ida Bhatara Batur Sari, Ida Bhatara Puseh, Ida Bhatara Pangulu, Ida Bhatara Pura Gaduh dan Ida Bhatara Katuran lainnya.

Agung Panugrahan Danghyang Nirartta untuk Treh Sri Karang Buncing, Dikeluarkan Zaman Pemerintahan Sri Kresna Kepakisan Baturenggong.


Mangke caritanen Treh nira Sri Karang Buncing, risapamadegan nira Sri Kresna Kepakisan Baturenggong, anugrahaken desaparadesa maring sira Bandesa Karang Buncing ndyata, Karang Buncing Kuta ngamong pradesa Jimbaran, mwah Bandesa Silabumi, Bandesa Sraya, Bandesa Sege, Bandesa Garbawana, Bandesa Ujung, Bandesa Tumbu, Bandesa Bugbug, Bandesa Asak, Bandesa Timrah, Bandesa Prasi, Bandesa Subagan, mwang Bandesa Sibetan, mula Treh Sri Karang Buncing, mapalarasan saking Batahanyar, sira Karang Gaduh maring Takmwang wawengkon Gelgel, angamong paryangan ingaranan Pura Gaduh, apan nguni kala ri sapalarasan nira sakeng Batahanyar, ngawa batur kalawasan arupa lingga sila abebed maka rumaketang pasanakan, mwang maka pangiket kawangsanira sedaya maring Batahanyar, moga riastu sira tan kahili-hilya sawarihta maring kahyangan nira Pura Gaduh kayeng kawekas wekas, maring Pura Karang Buncing, mwang maring Pura Lempuyang, Gamongan, yan kita lali makayangan ring kalinganika mogariastu kita anadi wang linglung, mangan tan mangan, minum tan nginum, maha bara laranta mapan tan menget ring kalinganika ngaran, ika marmanyan kita tan jenek lungguh, maring pasenetan, mangkana subal,

Nihan kramaning atiwa-tiwa, kagaduhanira Bandesa Karang Buncing, sakeng panugrahan nira, Dhanghyang Nirartta, duk panyenengan nira Sri Kresna Kepakisan Baturenggong ratuning Bali-dwipa, madeg maring Gelgel, Isakawarsa, Pandita Ngaksi Apwi Bhaskara (?), mapata lwirnyan, yan hana Pratisentana nira karepin kwunya, mati sadurung kepus wedel, kawenang ikang cuntakanya, 18 dina swenya, nanging yan sampun kepus wedel, sadurung maketus untunya, cuntakanya maswe 9 dina, yan sampun maketus untunya, wenang nya maswe 27 dina, pangametnya, mawit lina, mwah yan sira mawangun, wenang sira angamet upakara, Nista, Madya, Utama, lwirnya, Nyawawedana, sawa preteka, pranawa, swasta, utama, madya, nista, kaupacara, wenang sira ngangge wadah tumpang 7, munggah sahananing kapas, patulanganira ngaran si Lembu Wara, Singa Sardhula, Gajah Mina, sahananing buron wenang, yan sira apudgala, manukuhin wenang sira angagem Lembu Cemeng, mapadmasana, munggah warna putih kuning, apamatangnyan agung panugrahan ira, ring Bandesa Karang Buncing, wetning sira wit Treh sira Danghyang Sidhimantra, neng mangkana, walyang ikang kata.
(Piagem Dukuh Gamongan, hal. 17b-20a).

Arti Bebas:
Berikut diceritakan treh beliau Sri Karang Buncing, dizaman pemerintahan Baginda Sri Kresna Kepakisan Baturenggong, menganugrahkan kepada Bandesa Karang Buncing, sebagai pucuk pimpinan di desa desa, Karang Buncing Kuta, menjadi pucuk pimpinan desa wilayah Jimbaran, serta Bandesa Silabumi, Bandesa Seraya, Bandesa Sege, Bandesa Garbawana, Bandesa Ujung, Bandesa Tumbu, Bandesa Bugbug, Bandesa Asak, Bandesa Timrah, Bandesa Prasi, Bandesa Subagan, juga Bandesa Sibetan, memang keturunan Karang Buncing, menjadi satu dengan Batahanyar, Beliau Karang Gaduh yang tinggal di Takmung, daerah Gelgel, mempunyai kewajiban memelihara bangunan suci namanya Pura Gaduh, demikian dari dahulu sepenanggungan dengan yang ada di Batahanyar, mengurus tempat yang sudah tua berupa beberapa arca, sebagai pengikat persaudaraan, disamping sebagai simbul kesatuan kewangsaan kita semuanya, terhadap di Batahanyar, semoga dikemudian hari tidak sampai terpisahkan seketurunan terhadap pemujaan beliau di Pura Gaduh untuk selama-lamanya, juga di Pura Karang Buncing, juga di Pura Lempuyang Gamongan, jikalau kamu melupakan dengan semua pura tersebut, sejak saat itu juga kamu menjadi orang linglung, makan, tapi tak terasa makan, minum, tapi tak terasa minum, sangat berat penderitaan kamu, karena tidak ingat dengan tempat leluhur itu, itu makanya kamu tidak betah disuatu tempat, demikianlah selesai.

Berikut aturan-aturan Pitra Yadnya, Piagem untuk Bandesa Karang Buncing, panugrahan Dhanghyang Nirartta, pada zaman pemerintahan Baginda, Sri Kresna Kepakisan Baturenggong raja pulau Bali, beristana di Gelgel, tahun Isaka 1327/1405 Masehi (?), bisama lainnya, jika ada keturunan beliau yang terdekat meninggal di linkungannya, meninggal sebelum putus tali pusar, diwajibkan mengambil cuntaka 18 hari lamanya, apabila yang sudah putus tali pusar, sebelum tanggal giginya, cuntaka 9 hari, jika sudah tanggal giginya, diwajibkan lamanya 27 hari, berlaku dari hari meninggal, juga bagi yang mewangun boleh mengambil Nista, Madya, Utama, seperti Nyawaweda, sawa prateka, pranawa, swasta, utama, madya, nista, diupacara boleh menggunakan wadah tumpang 7, menggunakan bahan kapas, tempat pembakaran mayat adalah si Lembu Wara, Singasardula, Gajahmina, seluruh binatang boleh digunakan, bagi yang menjadi pendeta, manukuhin boleh menggunakan Lembu Cemeng, mapadmasana, memakai warna putih kuning, demikian agung anugrah Beliau, kepada Bandesa Karang Buncing, sebab Beliau asal keturunan Danghyang Sidhimantra, demikian selesai.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar