Google+

Jumat, 31 Oktober 2014

Kitab Sarasamuscaya

Kitab Sarasamuscaya (sarasamuccaya)

Om A No Bhadrah Kratawo Yantu Wiswatah (Reg Weda I.89.1)
Semoga semua pikiran yang baik datang dari semua penjuru.
Sarasamuscaya pertamakali diterjemahkan kedalam bahasa jawa kuno dan kemudian diterjemahkan pula ke dalam bahasa indonesia, merupakan salah satu kitab suci. pentingnya sarasamuscaya dalam tata kehidupan umat hindu di indonesia karena dalam menilai tata kehidupan umat itu ternyata sejak jaman dahulu dianggap sebagai salah satu sumber dharma atau hukum yang kaedah-kaedahnya masih diperhatikan sebagai panutan oleh masyarakat umumnya.

didalam buku "history of sanskrit literature" terdapat keterangan yang menyatakan bahwa sarasamuscaya ditulis sebagai pujian oleh ratnakara, sedangkan menurut rontal, sarasamuscaya itu sendiri menyebut-nyebut nama Wararuci sebagai penulisnya. bila benar bahwa Wararuci adalah Ratnakara, yang dalam sejarah sastra juga dikenal dengan sebutan Katyayana, salah satu permata kerajaan yang dianggap setara dengan sastrawan besar lainnya. Wararuci, nama lain untuk Katyayana adalah salah satu pujangga, yang hidup sekitar abad ke-5 SM. banyak yang menyebut-nyebut namanya, salahsatunya oleh patanjali, sastrawan raja Wikramaditya.

Kamis, 30 Oktober 2014

Pelinggih Taksu di Merajan

Pelinggih Taksu di Merajan/Sanggah

Pada areal sanggah kamulan, ada sebuah pelinggih yang penting yaitu Taksu.
Kata Taksu sudah merupakan bahasa baku dalam kosa kata Bali, yang dapat diartikan sebagai daya magis yang menjadikan keberhasilan dalam segala aspek kerja. Misalnya para seniman, pragina, dalang, balian, dalang dll. Mereka berhasil karena dianggap "metaksu".
dalam bhagawad gita disebutkan juga ayat yang berkaitan dengan taksu
Indriyani parany ahur indriyebhyah param manah. manasas tu para budhir yo buddheh pratas tusah. (Bhagawad Gita Gita IV.42).

Maksudnya:
Sempurnakanlah indriamu, tetapi kesempurnaan indria berada di bawah kesempurnaan pikiran, kekuatan pikiran berada dalam pencerahan kesadaran budhi. Yang paling suci adalah Atman.

MEMELIHARA kesehatan indria agar dapat berfungsi secara sempurna merupakan upaya hidup sehari-hari yang wajib dilakukan. Indria tersebut adalah alat untuk dapat kita merasakan adanya suka dan duka dalam kehidupan ini. Cuma indria yang sehat sempurna itu harus digunakan di bawah kendali pikiran yang cerdas. Kecerdasan pikiran itu dilandasi oleh kesadaran budhi yang bijaksana. Struktur diri yang demikian itulah yang akan dapat mengimplementasikan kesucian Atman dalam wujud perilaku.

Indria, pikiran dan kesadaran budhi yang mampu menjadi media kesucian Atman itulah yang menyebabkan orang disebut mataksu dalam hidupnya.
Kata ''taksu'' berasal dari kata ''aksi'' artinya melihat.
Melihat itu dengan cara pandang yang multidimensi itulah menyebabkan orang disebut mataksu. Melihat sesuatu tidak hanya dengan mata fisik saja. Pandangan mata fisik itu dianalisis oleh pandangan pikiran yang cerdas dan dipandang dengan renungan rohani yang mendalam. Cara pandang yang demikian itulah yang akan dapat melihat sesuatu dengan multidimensi. Penglihatan yang multidimensi itulah menyebabkan orang mataksu.

Tutur Angastia Prana

Tutur Angastia Prana

[1a] Ong Awignamastu nama sidam. Iki katuturan Rêsi Bagawan Angastiaprana, madruwe Ida putra kêkalih, sane duwuran lanang, mapsengan Ida Sang Subrata, sane istri mapsengan Ida Sri Satiakrêti. Ida Bagawan Angastiaprana, puputing panugrahan, saking tapa brata, maraga Rêsi Boda, maraga Ida wong kara sara, raris sang putra lanang-istri, raris matur, Inggih paduka sang Rêsi, tabeya pakulun, kaula umatur tan kê-

[1b] na tulahsarik, raja panulah ring hyang suksma. Sumawur Bagawan Angastiaprana, Uduh anak ingsun kalih, napi pamalakun cêning ring bapa. Singgih batara, yan onang batara lugraha, ring kaula titiang nunasang, satingkahe dados jadma, sapunapi wite ring kuna. Sumawur Bagawan Angastiaprana, Sapuniki cêning kawite ring kuna, cening maraga Sang Hyang Siwa atma, duk sang bapa muang sang ibu sami bajang, cêning ngalih tongos, sang bapa muang sang ibu, pada ngêlah ka-

[2a] sêmaran, smaran sang bapa, maharan Smara-jaya, smran sang ibu maharan Smara-ratih, cêning maharan Smara-sunia, sami kasusupin manah sang bapa muang sang ibu, dadi matêmu karsa pada karsa, ya matêmu dêmên pada dêmên, masalin aran, sang bapa smara lulut manahnya, sang ibu wnang manahnya, cêning Smara-asih arannya, nyusup ring ibapa, muang ring ibu, krana matêmu pada suka, cêning dadi Sang Hyang Sunya-atma, duk matêmuang sanggama sang ibu ring sang bapa. Cêning Sanggama-molah, arane, nyusup ring

Rabu, 29 Oktober 2014

Tutur Buana Puraka

Tutur Buana Puraka

Widhi Tattwa - iki Tutur Buana Puraka
Om awighnamastu nama sidam 

Iti tutur buana puraka, 


duk ida pêranda wawu rawuh, ica ida ngikêt ada anggen ida kakawin, Nitisastra, sakeng mula tutur lêwih, tur wit nyambut tutur putra sasana sane mamêrihang sang sadhu sami, natan lian sarining kapatian, pamor ring tarya suksmane, ring maha padma mungguh, reh ika wiwitin sami, sami sadaging jagat, sami-sami ipun, sadadian panca maha bhuta, akasa, teja, bayu, apah, prêtiwi, sami mêdal saking irika, sane mawasta bata prêbawa seyetthi, dados sampun mawindu, bayaya ongkara tulen, nghing kari dados katuduh, durung nyata, durung sajati, durung mawasta, sadasamidang durung, kari rasane jêjêhan, kari matah, gêlis madêmang kapêlêk, jêrih kapanêsan, krana panês saking tênggang, krana tênggang tatan hana kawasa, ngajêngang ulam, punika tan hana panggih rahayu, sawireh sarêng sami manusane, ngaba cacad, sasoring langit, sawatêke madaging angkihan, miwah madaging matane, sanadyaning buron sêmut, miwah asing kutunin bumi, samian nira mamêrihang ne utama, nêrus, sane tan kêna inucap, nghing sidane tan sida, hyang widhi sampun uning jadmane arang wikan, katuturane lintang lêwih, kocap sane tan madaging cacad, kojar ring salontarane, sane sampun kasumbung tur kasêmbah dening jagat sami masih matra madaging cacad, klikliking cacad, durung têrus rahayu, salingke jadma manuse, sane makrana bêcik, tan pati cacad-cacadin, sami pada ngaba cacad, gunung agung punika pinih luwih tur kapuji, dening jagat kabeh, dingine sane cacad irika:

Putru Saji Tarpana

Putru Saji Tarpana

Om Awighnamastu

IKI KRAMANING PUTRU SAJI TARPANA

Wnang uncarakna ritatkalaning ngaskara Sanghyang Pirata, lwirnya:
yan karya ngaben, benjang palêbon ngadaslêmah, uncarakna;
yaning makirim, yadyan ring pangrorasan.
Irika mangda sinarêngan ring Ida Sang Pandita.
Samangkana kramaning amitra yadnya, yan sira aniti krama.

Kayeki ucapanya, panguncar wakyanya:

Uduh kaki-kaki sang inangaskara kabeh, aja sira papeka, iki ana tutur mami ring kita mne, poma kengêtakna kita kabeh. Yan hana pangguhta alas agung ring awan, sinaputan dening udan raja, aricik-ricik aworing paptêng, mandêgta kita ikana. Samburakna tang wija catur warna, apan kamulanekang sarwa kunapa, paranta polahira amton ikang sarwa kunapa, paran polahira amton ikang wong salah wtu. Iku amêkon denta asaputan udan raja, aricik-ricik aworing paptêng. Apan aku wruh ring ika sarwa tumuwuh ring kene. Pandan wong arêping awan agung, dukut tan hana ngalapi. Lumaku ta kita sang kunapa, iki tadah sajinira: sga sagulung, jajatah, calon, ktupang, brabas, ayung-ayung, balung gagênding, dengdeng ati, alir-aliran, bawang, jahe, uyah, trasi bang. Uduh ta kita trêna taru lata gulma, talun maha jalma, sakweha kita tumuwuh ring pratiwi, iki tadah sajinira. Mangke wehênta kami dalan apadang apan kita padana klesaning wong mati, kari ring panglatan ring madya pada, mangke wehênta atman ingsun umêntasa. Poma (3x).

Pembacaan Weda saat Upacara

Pembacaan Weda saat Upacara

Svadhyaayam sravayet pitrye. Dharmasastrani caiva hi. Akhyaananitihasamsca Puranani khilanica (Manawadharmasastra III.232).
Artinya: 
Pada waktu upacara yadnya terutama saat pemujaan leluhur, ia harus menperdengarkan kepada tamu-tamunya ajaran Weda, ketentuan-ketentuan hukum suci, cerita kepahlawanan dan cerita dalam kitab-kitab Purana dan Khila.

Dalam tradisi Hindu di Indonesia pada umumnya dan di Bali khususnya, kita akan menyaksikan pembacaan ajaran-ajaran agama lewat sastra weda. Pembacaan sastra weda itu umunya dalam bentuk kekawin atau prosa yang diambil dari Itihasa dan Purana.

Senin, 27 Oktober 2014

Aci dan Piodalan di Sanggah Kamulan

Aci dan Piodalan di Sanggah Kamulan

Dalam memuja Ida Sanghyang Widhi Wasa (Tuhan) dan Leluhur (kawitan) di Sanggah Kamulan dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu dengan cara:

  • Nitya Karya yang dilakukan setiap hari yakni dengan melakukan Tri Sandya dan Muspa. Juga dengan menghaturkan Banten Saiban dan menghaturkan canang.
  • Naimitika Karma dilakukan pada hari-hari tertentu atau rerainan suci.Pada saat ini Umat Hindu melakukan pemujaan dengan sarana bebantenan yang disebut pula dengan Aci-aci.

Kapan Aci-aci itu dilakukan? 
Di bawah ini diuraikan sebagai berikut:

  1. Kajeng Kaliwon dan Purnama-Tilem. Aci yang dihaturkan minimal canang genten, baik juga kalau ajuman, rayunan.
  2. Budha Kaliwon Sinta (Pagerwesi). menghaturkan : Daksina, Pras, Suci asoroh, Panyeneng, Sesayut Panca Lingga, Canang wangi, Raka-raka.
  3. Redite Umanis Ukir (Pujawalinya Ida Bhatara Guru). Wajib menghaturkan piodalan nista, madya, utama. Sedikitnya mesti ada Sesayut Pangambean, Sedah ingapan 25, Kwangen 8 buah.
  4. Soma Pahing Warigadian (pujawalinya Ida Bhatara Brahma). menghaturkan sedah, woh penyertanya minimal Datengan, Ajuman, Rayunan, raka-raka (bayuan), puspa wangi-wangi.
  5. Budha Kaliwon Dungulan (Galungan). menghaturkan aci-aci: Tumpeng penyajan, Penek wakulan, Ajuman, Sedah woh, Kembang payas, wangi-wangi pasucian.

Minggu, 26 Oktober 2014

Tata Cara Mendirikan Sanggah Kamulan

Tata Cara Mendirikan Sanggah Kamulan

dalam mendirikan Sanggah Kamulan di parumahan, mestinya mengikuti tatacara yang sudah ada, seperti yang tertuang dalam artikel Tata Cara Mendirikan Sanggah Kamulan ini. adapun tahapan dalam mendirikan Sanggah Kamulan diataranya:

Memilih Palemahan

Sebelum mendirikan Sanggah Kamulan, yang pertama dilakukan adalah memilih palemahan yang akan dijadikan lokasi untuk membangun Sanggah Kamulan. Karena letaknya yang di hulu maka Sanggah Kamulan disebut pula penghulun karang. Sehingga didalam mendirikannya selalu dipilihlah lokasi yang dianggap hulu yakni Kaja Kangin.
Pemilihan letak Palemahan untuk Sanggah Kamulan harus sesuai dengan konsep yang sudah berlaku dibali, yakni:

  • Konsep Tri Angga - lokasi Sanggah Kamulan adalah Uttama Angga, 
  • konsep Rwa Bhineda, pendirian Sanggah kamulan harus terletak di hulu (udik) pekarangan. 
Perlu dicatat, ada perbedaan pengertian kaja antara Bali Selatan dengan Bali utara. Kalau Bali selatan Kaja adalah Utara, sedangkan bagi Bali Utara (Denbukit) Kaja adalah Selatan. Hal ini disebakan oleh letak Gunung Agung yang berada ditengah-tengah Pulau Bali (dimana letak Gunung Agung disanalah Utara). Sehingga orang yang berada disebelah Utara Gunung Agung menganggap gunung Agung yang diselatan sebagai Kaja.

Sabtu, 25 Oktober 2014

Sanggah Kamulan

Sanggah Kamulan

Sanggah Kamulan
Sanggah Kamulan /Kemulan
Hampir setiap karang perumahan di Bali, pada bagian hulu atau udiknya terdapat sebuah “sanggah”. dimana salah satu palingihnya yang umum disebut “Sanggah kamulan” untuk golongan tertentu disebut juga “Sanggah Kemimitan”. Karena sanggah tersebut selalu letaknya pada udik atau hulu dari karang, maka disebut juga “Panghulun Karang”.

Belakangan ini, di kalangan generasi muda tidak sedikit yang mulai berpikir, bahkan telah melaksanakan bahwa Sanggah Kamulan telah diganti dengan satu pelinggih saja yaitu Padma Sari dengan berbagai alasan, persoalan tanah, biaya, efesiensi dan masih ada seribu alasan untuk membenarkan tindakannya.

Bagi para pembaca yang berniat mengganti (Prelina) Sanggah Kamulan, sebelum melaksanakan niatnya sebaiknya membaca artikel sederhana ini.

Umat Hindu pada prinsipnya memuja Tuhan dengan segala manifestasinya dan memuja Roh (Dewa Pitara). Disamping memuja Tuhan, Weda juga mengajarkan dan membenarkan memuja Roh Suci leluhur.

Dalam Kekawin Ramayana dinyatakan bahwa:
Gunamanta sang Dasaratha, Wruh sira ring weda bhakti ring dewa, Tar malupeng pitra puja, Masih ta sireng swagotra kabeh
Artinya:
Keutamaan sang Dasaratha,Beliau paham akan Weda, berbakti kepada Tuhan, Tidak pernah lupa memuja leluhur, Juga sayang terhadap keluarga dan rakyat

Selasa, 21 Oktober 2014

Orang Bali menyembah Patung atau Batu? (hindu memuja berhala)

Orang Bali menyembah Patung atau Batu? (Hindu memuja Berhala)

sebelum kita membahas tentang "Hindu memuja Patung atau Batu", mari kita simak dulu sloka bhagawad gita 4.11
ye yathā mām prapadyante tāms tathaiva bhajāmy aham, mama vartmānuvartante manusyāh pārtha sarvaśah
"Jalan mana pun yang ditempuh seseorang kepada-Ku, Aku memberinya anugerah setimpal. Semua orang mencari-Ku dengan berbagai jalan, wahai putera Partha"

dari ayat bhagawad gita tersebut, muncullah 4 jalan menyembah Tuhan, salah satu diantaranya adalah dengan jalan BAKTI
dimana jalan bakti ini diperuntukan bagi umat yang tingkat keyakinannya masih tahap awal, dan pengetahuan tentang agama masih di tahap awal. "makna yang terkantung dalam Ajaran Bakti adalah Cinta Kasih". penganut Bakti Marga ini kemudian dikenal dengan sebutan BAKTA, adapun ciri para penganut jalan BAKTI ini adalah fanatisme, keyakinan berlebihan dan selalu berupaya dekat dengan yang dicintainya (Tuhan) dengan jalan sederhana.
contohnya: Agama dan Kepercayaan yang berkembang sekarang, dimana fanatik dan tidak mau disaingi.
dan ini salahsatunya yang sering dilakukan dan dikatakan orang yang menganut Agama dengan Jalan Bakti
"saya bukan pemuja berhala, saya memuja Tuhan"  - walaupun kenyataan seperti pemuja berhala.
memuja Batu dan Patung
berbagai alasan dan ber-aneka dalil pembenaran bahwa Agama'ku paling sempurna, sehinga tidak mengaku dekat dengan yang namanya Berhala.
berikut ini sedikit gambaran Agama dengan sistim pemujaan Jalan Bakti

Cara dan Jalan Mencari Tuhan dalam Bhagawad Gita 4.11

Cara dan Jalan Mencari Tuhan dalam Bhagawad Gita 4.11

disebutkan dalam Kitab Bhagawad Gita,
ye yatha mam prapadyante
tams tathaiva bhajamy aham
mama vartmanuvartante
manusyah partha sarvasah

Arti Bhagawad Gita Bab 4 ayat 11:

ye - semua orang yang;
yatha - sebagai;
mam - kepada-Ku;
prapadyante - menyerah;
Tan - mereka;
tathā - jadi;
eva - tentu;
bhajāmi - pahala (imbalan);
aham - Aku (pribadi Tertinggi);
mama - (kepunyaan) saya;
vartma - jalan;
nivartante - ikuti;
manuṣyāḥ - semua orang;
Partha - O putra Partha;
sarvaśaḥ - dalam segala hal.