Google+

Jumat, 27 Maret 2015

Mantra Pemangku Nganteb Ider Bhuana

Mantra Pemangku Nganteb Ider Bhuana

Om Swastyastu, Om Ano Badrah Kratawo Yantu Wiswatah
Puji syukur kami panjatkan kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa / Tuhan Yang Maha Esa, karena atas tuntunan dan asung kerta nugraha-Nya, kami dapat mengumpulkan tuntunan mantra penganteb untuk tingkatan Jro Mangku/Pinandita.

artikel ini kami sajikan dan kami kumpulkan dari beberapa buku mantra, agar dapat dipergunkan sebagai acuan atau tuntunan bagi para Pemangku/Pinandita yang mau belajar untuk kemajuan umat kita dalam melaksanakan Kerti Yadnya di bidang mantra untuk nganteb. Kami menyadari bahwa ini tidak mesti harus dipakai karena masih banyak kekurangan-kekurangannya, tetapi dapat dipakai sebagai pembanding dalam nganteb Yadnya se hari-hari didalam melaksanakan tugas ke Permangkuan/Pinandita, sekaligus untuk meningkatkan SDM pemangku/Pinandita.

Kamis, 26 Maret 2015

Memaknai Hari Raya Nyepi

Memaknai Hari Raya Nyepi

Pada tanggal satu sasih kadasa, dilaksanakanlah brata penye-pian. Brata penyepian ini dijelaskan dalam Lontar Sunarigama sebagai berikut:
….benjangnya nyepi amati geni, tan wenang sajadma anyambut karya sakalwirnya, ageni-geni saparanya tan wenang, kalinganya wenang sang wruh ring tattwa gelarakena semadi tama yoga ametitis kasunyatan.
Artinya:
“….besoknya, Nyepi, tidak menyalakan api, semua orang tidak boleh melakukan pekerjaan, berapi-api dan sejenisnya juga tak boleh, karenanya orang yang tahu hakikat agama melak-sanakan samadhi tapa yoga menuju kesucian.”

Lontar Sri Jaya Kasunu

Lontar Sri Jaya Kasunu

om awighnamastu nammo siddham

  1. Purwaning tatwa, natwayang kasinangkaom-kasinangkonan leluhur-leluhur ida sang Jayakasunu, ne rihin madeg agung tan langgeng.
  2. Yan akudang undag kawentenan leluwur-leluwur ida madeg agung, taler ngamunggahang sengkawan aaun 2 (duang tahun raja, amengguh seda, ucapang nemangkin ida Sang Jaya kasunu nampe gilirane madeg agung (ngatinin ajine, dening katinggal nyuksema = seda). Antuk panjake tan wenten ida kayun, sawireh sayang pekayune ring jiwa (urip), mawinan ida lunga nakti (miasa) ring setra pamuun, las ring raga, ngetutang kepatutan.

Lontar Sunarigama

Lontar Sunarigama

Ong Awignam astu namo sidham
Iki sang Hyang Sundari gama, ngaran, kaderistianing pakerti game, lingira sang hyang Sukseme Licin, ring wateking puru ite kabeh, make derestianing praja mandala, wenang winarah-warah, sekeramania ring sang Wisesang rat, wenang nilak sahan, tekaning wang same peraja mendale kabeh, nemitaning.

Makna Benang Tridatu

Makna Benang Tridatu

Ketika ada berita akan terjadi bencana atau bahaya mengancam maka ramailah anggota masyarakat ngaturang bakti dan nunas benang tridatu, dengan maksud agar terhindar dari bahaya tersebut. Itulah tradisi yang sejak zaman dahulu kala diwariskan kepada masyarakat Bali. Tidak ada seorang pun yang mempersoalkan mengapa harus memakai benang tridatu. Dengan memakai benang tridatu diyakini akan dapat terbebas dari bencana yang sedang mengancam. Apakah betul demikian,itulah suatu pertanyaan yang belum terjawab secara ilmiah.

Kajeng Kliwon

Kajeng Kliwon

Dalam setiap perhitungan Tri Wara yang jatuh pada “ kajeng” kemudian perhitungan panca wara yang jatuh pada perhitungan “kliwon”, maka dalam tradisi beragama Hindu bali, hari inidiyakini sebagai saat dimana kekuatan kosmis yang merupakan kumpulan dari berbagai macam energy, akan menunjukkan sisi gelapnya. Paruh gelap dalam energi itu yang menjadi satu kesatuan secara utuh, memang tidak bisa kita hilangkan, layaknya siang dan malam, tinggi dan rendah atau kuat dan lemah.

Sang Tiga Bucari

Sang Tiga Bucari, 

Bermula ketika Dewi Mayakrsna, Putri Batara Guru dengan Dewi Uma, yang sangat cantik jelita. beliau memiliki nafsu tidak pernah puas dengan pelayanan sang suami, tatkala rasa bosan hadir, sang suami pun dibunuhnya, suami pertama nya adalah Putra Batara Indra, demikian seterusnya hingga 35 kali menikah, dan semua suami dibunuh setelah rasa bosan itu ada padanya, suatu saat sang dewi bertemu dengan dua gandarwa bersaudara Bajrandhaksa dan adiknya Bajrangkara.

Rabu, 25 Maret 2015

Banten Upakara ring Bali

Banten Upakara ring Bali

Om Swastiastu, Om Awighanamastu Namo Siddham
Pinih riin atur titiang, sakatilinganing ambek sembah pangubakti miwah angayubagia, riantukan asung kerta wara nugraha Ida Sang Hyang Widi Wasa, miwah piteket-piteket, kalih panureksan saking sang wikan ring pariindikan sastra miwah agama Hindu utaman nyane ring Bali muah ring se jebag dura Desa Bali pulina lan Nusantara. Titiang purun prasangga mipil utawi ngapupulang indik tatandingan upakara utamane tetandingan sesayut lan tetandingan tetebasan puniki mangda anggen titi pengancan ritatkala mekarya upakara riwekas. Gumanti titiang prasida ngaturang cakepane puniki medasar antuk manah pangkah tur tambet.

Pupulan puniki ambil titiang saking makueh cakepan-cakepan sane sampun kewedar, sane medaging tetandingan upakara utamane tetandingan sesayut lan tetebasan. Riantukan meled pisan manah titiyang ring sejeroning kahuripane puniki mangde wenten anggen titiang meyadnya ring para semeton Umat Hindu utawi Umat Se-Dharma sejebang Bali muah sejebag dura Desa Bali pulina. Malih pisan ampurayang mungguwing kelanggahan titiange purun mipil buku puniki tan sios mangda keanggen titi pengancan muah sipat siku ritatkala mekarya tetandingan upakara muah tetandingan sesayut lan tetebasan. Siosan ring punika antuk kanistan titiang mebuat pisan, janten sampun akeh kekirangan-kekirangan nyane ring daging buku sane pupulang titiang.

Dumogi cakepane puniki wenten pikenoh nyane ring Umat Se Dharma anggen titi pengancan ring sejeroning nabdabin pemargin yadnya sane keanggen riwekas. Maka panguntad atur titiang, ngelungsur sinampura antuk kekirangan-kekirangan pupulan puniki, ledang para widagdeng aji nagingin kekirangan-kekirangan pupulan puniki, mangde sida sampurna. Matur Suksma Om, Santih, Santih, Santih, Om

Tetandingan Upakara Banten Ring Bali

  1. Canang gentuh : Metaled antuk ceper, wiyadin merupa kadi reringgitan, tetaledane dagingin pelawa, porosan antuk sedah, porosan medaging apuh, lan jambe metegul antuk talin porosan, susunin wadah lengis, sekar lan pandam arum, suksman nyane penunggalan kayun suci, jagi parek ring Hyang Widhi Brahma, Wisnu, Iswara, punika seranane, jambe apuh lan sirih. 

Apa itu Bayuh Oton, mebayuh

Apa itu Bayuh Oton, mebayuh atau metubah

Selasa, 24 Maret 2015

Dewa Siwa menghancurkan Tripurasura

Dewa Siwa menghancurkan Tripurasura

OM Swastiastu,
Dengan memuja nama Tuhan Yang Maha Esa, semoga terwujudkan kedamaian dan kesejahteraan.

Melanjutkan bagian pembahasan tentang Sri Kalki Awatara dan Mahamadha dalam artikel  "Benarkah Nabi Muhammad SAW adalah Kalki Awatara?"
Mari kita menyimak kejadian sebelum Mahamadha hadir dari reinkarnasi Tripurasura dan berhasil bertemu dengan Raja Bhojaraja seperti yang disampaikan dalam Bhawisya Purana, berikut adalah apa yang terjadi sebelumnya seperti apa yang dijelaskan dalam Bhagawata Purana.

Tripusura adalah nama gabungan yang diberikan kepada tiga Asura dalam Purana atau sejarah Agama Hindu yaitu Widyunmali, Tarakaksha dan Wirayawana, yang ketiganya merupakan anak dari Asura Tarakasura. Tarakasura adalah seorang Asura yang berkeinginan menguasai Triloka dan dia meminta ketiga anaknya untuk memohon kekuatan kepada Dewa Brahma untuk mampu mengalahkan Siwa Mahadewa dan kemudian menguasai Triloka. Ketiga Asura tersebut mulai melakukan Tapa Bratha. Selama ratusan tahun mereka melakukan Tapa Bratha dengan berdiri pada satu kaki. Selama ribuan tahun berikutnya mereka hidup di langit dan melakukan Tapa Bratha. Untuk ribuan tahun selanjutnya mereka melakukan Tapa Bratha dengan berdiri menggunakan kepala mereka sebagai tumpuan.

Senin, 23 Maret 2015

Tafsir Kalki Awatara Non-Hindu versi Atharwa Weda, Rig Weda dan SamaWeda

Tafsir Kalki Awatara Non-Hindu versi Atharwa Weda, Rig Weda dan Sama Weda

OM Swastiastu,
Dengan memuja nama Tuhan Yang Maha Esa, semoga terwujudkan kedamaian dan kesejahteraan kepada setiap pribadi.
Dari uraian singkat disertai dasar rujukan sastra Veda yang menjelaskan pengertian “avatara” serta siapa yang hadir sebagai “avatara”, pembahasan pada kesempatan ini dilanjutkan kepada sanggahan serta penjelasan per-kutipan dari masing-masing sloka yang dikutip secara acak dan ditafsir secara keliru oleh penulis buku dengan judul :
Ramalan tentang Muhammad S.A.W, dalam kitab suci agama Zoroaster, Hindu, Buddha dan Kristen
Ringkasan Buku Ramalan Tentang Muhammad SAW
Sebagai sebuah ajaran, Islam yang dibawa Muhammad Saw. bukanlah sesuatu yang sama sekali baru. Ia menjadi kelanjutan dari ajaran Tuhan yang diturunkan kepada umat terdahulu. Ini bisa dilihat dari banyaknya ritual yang dilakukan umat terdahulu diajarkan dalam Islam. Meskipun dengan penyempurnaan di sana-sini. Yang lebih tak terbantahkan lagi adalah Islam mengajarkan tauhid sebagaimana ajaran agama-agama yang dibawa oleh para Nabi sebelum Muhammad Saw.
Lebih dari itu, lewat buku ini, keberlanjutan ajaran Muhammad semakin tak terbantahkan. Dalam buku ini diuraikan adanya nubuat (ramalan ) tentang kehadiran Muhammad dalam kitab suci agama-agama. Dalam kitab suci agama Zoroaster misalnya, Muhammad disebut sebagai “nabi yang dijanjikan”. Dalam Weda, Muhammad diberi gelar Narashansah astvishyate (Muhammad yang Terpuji dan Diagungkan). Sementara Buddha Gautama meramalkan kehadiran Muhammad dengan menyebutnya sebagai Buddha Maitreya. Dalam perjanjian lama Muhammad disebut sebagai Himada yang membawa Shalom (sama dengan Muhammad yang membawa Islam).
Penerbit: Hikmah
Pengarang: Abdul Haq Vidyarthi dan Abdul Ahad

Artikel khusus yang membahas pengakuan sepihak ramalah tokoh yang dimaksud dan disetarakan dengan avatara Vishnu dapat diperoleh salah satunya dari media informasi dan salahsatunya sudah dibahas di "benarkah Nabi Muhammad SAW adalah kalki awatara?"