Google+

Babad Bali Sri Gnijaya Sakti atau Sri Jayasakti di dalam Piagem Dukuh Gamongan dan Purana Bali Dwipa

Babad Bali Sri Gnijaya Sakti atau Sri Jayasakti di dalam Piagem Dukuh Gamongan dan Purana Bali Dwipa


Prasasti Srokodan Yang Terbuat Dari Bahan Tembaga, Tahan Sampai Ribuan Tahun

Piagem Dukuh Gamongan dan Purana Bali Dwipa, Sri Gnijaya Sakti (Sri Jayasakti) Menurunkan Putra Sri Gnijaya, Menurunkan Putra Sri Jaya Pangus, Menurunkan Dua Putra, Sri Hekajaya dan Sri Dhanadhiraja (Sri Adi Kuti Ketana)



. . . . de Sri Gnijaya Sakti, sira gumawya werdyaning desa-desa, makabehan, lwirning simakrama, denapageh, umaweh kaywaning rat trilokam, pinujinam, tkeng dhala, mawirya sabalanya makabehan tan kurang kaywanan, kalawan yasa sang prabhu, tinut kang sabala, nahan pakertya nira, pura dharmah utamam, risampun dasa temwang sira anakradhala biniseka pwanakira matuha, madeg rajyakadaton, apenengeran sira Sri Gnijaya juga, Isakawarsaning rat, ekanindrya sunyeku . . .
(Piagem Dukuh Gamongan).


Terjemahan:
. . . Baginda Sri Gnijaya Sakti, sebagai panutan dalam pengembangan desa-desa, termasuk menemui para warga, kukuh dan taat, oleh karena ketaatan itu ketenaran beliau sampai kebelahan tiga dunia, untuk dipuja seterusnya dimasa depan, gagah berani perajurit semuanya tidak kurang kebaikan, dan perintah sang prabhu selalu dituruti oleh seluruh rakyatnya, begitulah laksana Baginda, tempat suci selalu diutamakan, setelah 10 tahun Baginda memerintah lalu dinobatkanlah putra beliau, menjadi Raja, bernama sama Sri Gnijaya juga, tahun menjadi raja Isaka 1051/1129 Masehi . . .

PURANA BALI DWIPA,

. . . Wus alami Sri Jaya Sakti / Sri Gnijaya, angraksa rajya mantuk sira amor ing acintya, hana sutanya sawiji laki kasumbung wicaksana anama Sri Jaya Pangus, sira gumanti angraksa rajya ring Bali-dwipa, tan pendah kadi sang yayah kang sampun ndewatha. Pinten warsa Sri Jaya Pangus angraksa rajya, tan hana musuh angusak-asik Bali pulina, para pandita Siwa Sogata lan para Rsi mwang Mpu akaryya Dharmma-dharmmamwang tan acengilan, para catur-wangsa malar pada angelingi lungguh akaryya papantyan genah mabhakti ring para kawitanya, anghing tan hana lali mulanya tunggal saking Hindhu. Patunggalan agama-agama lan atunggalan catur-wangsa ika kaharan Bhineka Tunggal Ika ring Bali-dwipa, tan hana aceda-cineda malih amuji-pinuji, apan prasama amrih tata tentrem krtta raharjja. Watara 30 masa, Sri Jayapangus angraksa rajya mantuk sira ring taya, anak ira gumanti anakradhala, Isaka 1103.Punang layon kapendem ring patapan Dharmma-anar. Tucapa sira atinggal putra karo saking wijiling babecik, kang panua anama Sri Hekajaya, kang ari apanelah Sri Dhanadhiraja, karwa kari anom-anom, sama-sama apekik, rupanya tan pendah kadi Sang Nakula Sahadewa anurun. Mangke Sri Hekajaya angraksa rajya Bali pulina, wus apula-pali abhiseka Sri Maharaja Hekajaya. Sira tan heling angaci-aci pura-pura, lali ring acining nagara Bali pulina, lamakanna tan aswe anakradhala watara 19 masa, mantuk sira ring taya Isaka 1122, lamakanna sang ari gumanti angraksa rajya abhiseka Sri Dhanadiraja. Sira sering aweh adana punya ring para pandita Siwa Buddha Sogata lan masiha ring para de kula sagotra, anghing malar tan lingu ring acining nagara Bali pulina, lamakanna maler tan aswe sira angraksa rajya, watara 4 masa, mantuk sira ring taya Isaka 1126.
(Purana Bali Dwipa, hal. 6a-7a).

Terjemahan:
. . . Sesudah lama Sri Jaya Sakti bertahta, Baginda lalu mangkat, berputra seorang pria mashur bijaksana yang bernama Sri Jayapangus.

Sri Jayapangus selanjutnya yang bertahta menjadi Raja di pulau Bali, tidak ubahnya seperti ayahnda Baginda yang sudah mangkat. Entah berapa tahun Sri Jayapangus bertahta, tidak ada musuh yang menyerang serta mengganggu Pulau Bali, demikian pula para Pendeta Siwa, Budha, para Rsi, para Ahli (Mpu) masing-masing membangun pura Pedharman dan tidak ada yang bertikai, lagi pula sang catur wangsa, Brahmana, Ksatrya, Wesya, Sudra, sama-sama menyadari tugas dan kedudukan, membangun Panti memuja para roh leluhur, mereka tidak pernah lupa memang berasal dari satu sumber sejak dari India. 

Kerukunan hidup beragama dan kerukunan hidup antar catur-wangsa, Brahmana, Ksatrya, Wesya, Sudra, itu yang disebut Bhinneka Tunggal Ika di Pulau Bali, tidak ada yang saling menghina malah saling puji, karena mereka mengusahakan terwujudnya tata tentrem kerta raharja. 

Kira-kira 30 tahun Sri Jayapangus bertahta Baginda lalu mangkat dan diganti oleh putra Baginda yang bertahta tahun Saka 1103/1181 Masehi. Jenazah Baginda dimakamkan di Pertapaan Dharmma Anyar. Dikisahkan Baginda meninggalkan dua putra yang beribu bangsawan,

  1. Sri Hekajaya,
  2. Sri Dhanadhiraja, 
keduanya perjaka, sama-sama berwajah tampan, wajah beliau tak ubahnya seperti Sang Nakula Sahadewa.

Sri Hekajaya yang bertahta di Pulau Bali, setelah usai upacara penobatan Baginda bergelar Sri Maha Raja Hekajaya. Baginda tidak menghiraukan upacara pada semua pura dan tidak menghiraukan segala upacara di Pulau Bali, maka dari itu tidak lama Baginda bertahta, lebih kurang 19 tahun Baginda pun wafat pada tahun Saka 1122/1220 Masehi. 

Maka itu adik Baginda lalu bertahta bergelar Sri Dhanadhiraja, Baginda sering memberikan dana punia kepada para Pendeta Siwa, Budha, juga Baginda mengasihani sanak keluarga dan masyarakat, namun Baginda juga tidak menghiraukan untuk melaksanakan upacara pada masing-masing pura dan upacara Pulau Bali, maka itu Baginda tidak lama bertahta lebih kurang 4 tahun lamanya. Baginda lalu mangkat pada tahun Saka 1126/1204 Masehi. (Prasasti Pura Kehen, Bhatara Guru Adi Kuti Ketana nama lain Sri Dhanadhiraja)

Prasasti yang dikeluarkan pada zaman orangnya tersebut diatas yaitu 

  • Prasasti Bwahan Caka 1103, 
  • Prasasti Penida Kaja Caka 1103, 
  • Prasasti Batur Pura Abang Caka 1103, 
  • Prasasti Sembiran Caka 1103, 
  • Prasasti Kediri Caka 1103, 
  • Prasasti Sukawana Caka 1103, 
  • Prasasti Selat Caka 1103, 
  • Prasasti Pengotan Caka 1103, 
  • Prasasti Batunya Caka 1103, 
  • Prasasti Landih Caka 1103, 
  • Prasasti Cempaga Caka 1103, 
  • Prasasti Sukawati Caka 1103, 
  • Prasasti Peguyangan Caka 1103, 
  • Prasasti Jagaraga Caka 1103, dan lain-lain)

demikianlah sekilas tentang Sri Gnijaya Sakti atau Sri Jayasakti di dalam Piagem Dukuh Gamongan dan Purana Bali Dwipa

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar