Google+

Jejak Perjalanan Maha Rsi Markhandeya

Jejak Perjalanan Maha Rsi Markhandeya

Perjalanan maharsi markhandeya di tanah bali dimulai dari :

Pura Rambut Siwi

Lokasi Pertapaan Beliau ada di tebing depan pura melanting Tempat ida rsi membuat benteng/perlindungan bali terutama dalam Menyeleksi orang-orang yang hendak masuk ke bali (dari jawa).

Pura Tledu Nginyah

Tempat Ida Maha Rsi bertapa dan membuat pesraman yang pertama. Beliau mampir ke tempat ini karena tempat ini mirip sekali dengan pertapaan beliau di Gunung Raung Jawa yaitu Gumuk Kancil. Oleh karena itu tempat ini dikenal dengan Gumuk Kancil Bali. Ditempat ini beliau bertapa untuk memohon petunjuk ke arah mana beliau harus melanjutkan perjalanan supaya bisa menemukan pusat sinar di bali yang beliau lihat dari gunung raung jawa. Slama bertapa disini beliau juga membentuk pesraman untuk melatih dan meningkatkan kemampuan dari pengikut2 beliau yang akan diajak ngatur ayah di bali. Dari hasil bertapa disini kemudian beliau mendapat petunjuk untuk menyusuri aliran sungai sampai ke hulu dan ketemu suatu tempat yang tinggi (bukit). Bukit yang tinggi inilah yang kemudian hari dikenal dengan Gunung Bhujangga ( Puncak Sepang Bujak).

Gunung Bhujangga (Puncak Sepang Bujak)

Di tempat inilah ida Maharsi Markhandeya bertapa supaya bisa menemukan pusat sinar di Bali yang beliu lihat dari Gunung Raung Jawa. Setelah bertapa sekian lama di Gunung Bhujangga barulah beliau mendapatkan petunjuk yang pasti ke arah mana beliau harus berjalan untuk dapat menemukan Pusat Sinar Suci di Bali. Jadi di gunung bhujangga inilah pertama kali beliau bisa melihat gambaran pulau bali seutuhnya melalui penglihatan mata batin. Oleh karena di tempat ini beliau pertama kali melihat bali seutuhnya maka tempat ini pulalah yang beliu pilih untuk melihat bali untuk terakhir kalinya dalam hidup beliau. Dengan kata lain, Puncak Gunung Bhujangga merupakan tempat Ida Maha Rsi Markhandeya Moksa. Beliau Moksa di atas Batu Hitam yang sampai saat sekarang ini masih ada di Puncak Gunung Bhujangga.

Dari Gunung Bhujangga banyak tempat yang beliau singgahi hingga beliau sampai di Gunung Agung. Tempat-tempat tersebut, antara lain :


Puncak Manik Pulaki

disini berstana Ida Ratu Niang Bhujangga Suci dan Ida Ratu Niang Rsi Bhujangga Sakti. Ida Ratu Niang Bhujangga Suci ini lah yang mengajarkan tentang perdagangan di bali. Dan Beliau inilah guru dari Ratu Ayu Mas Melanting. Beliau ini juga yang memiliki Kendi Uang yang ada di Melanting yang pada prakteknya akan disebarkan ol Ratu Ayu Mas Melanting kpd para pedangan di bali. Ida Rt Niang Rsi Bhu jangga sakti, merupakan orang yang mengajarkan tentang pembuatan Baju dari kraras (daun pisang). Beliau berdua juga yang meletakkan Pondasi pembuatan banten di bali.

Pura Penegil Dharma

pura ini disinggahi ida rsi pada putaran kedua per jalanan beliau mengelilingi bali. Di tempat ini ida rsi, diminta tinggal ol seorang anak keturunan bangsawan untuk mengajarkan tentang penget uan agama dan pengetahuan kehidupan. Dari tempat inilah cikal bakal ke rajaan pertama yang ada di Bali.

Pura Ponjok Batu

disini beliau hanya singgah sebentar. Perjalanan ida di tempat ini kemudian akan dikembangkan lebih lanjut oleh ida rsi Madura. Masih banyak tempat-tempat yang dikunjungi beliau dalam perjalanan Menuju Besakih yang kelak kemudian hari akan menjadi Pura-Pura Jagat di Bali

Gunung Agung (Pura Besakih)

Di tempat ini maharsi markhandeya melakukan pertapaan untuk nindaklanjuti petunjuk yang beliau dapatkan di Gunung Raung Jawa tentang bagaimana membuka alam bali supaya dapat dibentuk dan di diami oleh manusia. hasil pertapaan beliau yang pertama beliau menda pat petunjuk untuk menanam panca datu di lereng gunung agung yang sekarang menjadi tempat pura pengubengan. Di tempat ini beliau pertam a kali melakukan perabasan hutan dan kemudian menanam panca datu. akan tetapi setelah hutan di rabas dan beliau menanam panca datu, yang terjadi adalah para pengikut beliau banyak yang sakit bahkan hingga me ninggal dunia. oleh karena itu beliau bertapa lagi dan mendapat petunjuk bahwa tempat yang beliau pilih untuk menanam panca datu salah. Kemu dian beliau bertapa kembali untuk memohon dimana tempat yang tepat untuk menanam panca datu. akhirnya beliau mendapat petunjuk bahwa tempat itu ada di kaki gunung Agung yang nantinya di kenal dengan pura Basukihan. Akan tetapi karena proses penanaman panca datu ini memerlu kan banyak orang serta bahan2 yang utama. Maka sebelum menanam panca datu ini beliau memutuskan kembali pulang ke jawa untuk memper siapkan segala keperluan yang akan di pake untuk prosesi penanaman panca datu. Setelah segala keperluan yang dibutuhkan untuk prosesi pe nanaman panca datu ini selesai maka beliau kemudian kembali ke bali. akan tetapi sesampainya beliau dibali, beliau tidak langsung menanam panca datu, melainkan beliau mengundang dulu semua pendeta-pendeta yang beliau temui dan kenal dalam perjalanan beliau dari India sampai ke bali. Para undangan dari berbagai daerah dan negara ini kemudian beliau buatkan tempat-tempat peristrirahatan yang sekarang ini dikenal dengan pura-pura penyangga pura besakih seperti : pura batu madeg, kiduling kreteg, ulun kulkul, pura gelap, pura kongco dll. Pura-pura ini disamping sebagai tempat peristirahatan, lokasi-lokasi pura ini juga merupakan temp at menaruh segala kelengkapan prosesi penanaman panca datu di pura Basukihan. Setelah semua undangan dan kelengkapan siap, barulah prosesi penanaman panca datu dilakukan di lokasi pura Basukihan Sekarang.

Pura Basukihan

Pura ini merupakan tempat ida maharsi markhandeya menanam panca batu yang berfungsi untuk membuka pertiwi tanah bali supaya bali bisa ditempat manusia. Penanaman panca datu pada waktu tersebut dilakuka n oleh ida rsi dengan didoakan oleh semua pendeta yang diundang untuk hadir ol ida dan disaksikan oleh seluruh penduduk bali pada waktu itu. Pura Basukihan inilah sebenarnya merupakan cikal bakal pura besakih yg sekarang, dengan kata lain pura basukihan inilah pura Besakih itu sendiri.

Pura Besakih

Pura Besakih terdiri dari 7 mandala utama. Penataran Agung ada di man dala ke-2. Pelinggih Kongco ada di Mandala ke-4. Lokasi pesraman agung besakih yang merupakan pesraman ida maharsi markhandeya berada di mandala ke-3, 4, 5. Makanya di mandala ke-5 ada pelinggih meru tumpa ng tiga yang merupakan tempat duduk ida maharsi markhandeya pada waktu memberikan tuntunan kepada para murid beliau di pesraman besa kih. Akan tetapi tempat pertapaan ida maharsi markhandeya berada di Mandala ke-7 yang merupakan mandala tertertinggi di Pura Besakih. Di mandala ini tidak terdapat pelinggih apapun cuma tanah. Pada waktu itu jikalau ida rsi selesai bertapa di puncak gunung agung maka beliau kemud ian akan turun ke pesraman besakih. akan tetapi sebelum beliau memberi kan tuntunan kepada para murid beliau, biasanya beliau bersemedi dulu sebentar di mandala ke-7 ini untuk meresapi petunjuk-petunjuk yang be liau dapat pada waktu bertapa di puncak gunung agung.

Pura Puncak Sabang Daat (Puakan)

Setelah ida selesai menanam panca datu di besakih serta telah merasa cukup pembekalan yang beliau berikan kepada para murid ida atau pengikut2 ida lewat Pesraman besakih. Kemudian beliau memulai per jalanan beliau untuk benar-benar membuka pulau bali. Dimana sebe lum ida bisa membuka bali secara menyeluruh untuk bisa ditempati oleh para pengikut beliau maka beliau kemudian bertapa di suatu tem pat yang sekarang ini dikenal dengan Puakan. Jadi di tempat inilah Ida maharsi markhandeya ngeruak (mulai membuka hutan bali) tanah Bali supaya bisa ditempati dan berhasil membuka hutan bali unt uk di pake sawah, kebun, rumah dll. Setelah selesai bertapa kemudian beliau membuat pesraman agung yang mana tempatnya sekarang diken al dengan nama Pura Gunung Raung Bali.

Pura Gunung Raung (Bali)

Di tempat ini Ida maharsi markhandeya mengada kan rapat dengan para pengikutnya terutama untuk menindaklanjuti proses pembukaan tanah bali secara menyeluruh. Di tempat ini pula beliau mulai mengklasifikasikan para pengikut beliau sesuai dengan keahlian masing-masing. Pemecahan pengikut sesuai dengan keahlian inilah yang kelak kemudian hari di bali dikenal dengan sebutan para bhujangga, pasek , pande, dukuh dll. Dan inilah yang menjadi cikal bakal orang bali mule (bali aga). Sehingga dengan ini bagi siapapun dijagat bali kehilangan kawitan maka mereka bisa tangkil ke Pura Gunung Raung dan Puncak Sabang Daat, karena di tempat inilah pertama kali ida maharsi markhandeya mengklasifikasikan para peng ikut beliau (orang bali mule/bali aga) menjadi klan-klan yang di bali sekarang terkenal dengan bhujangga, pasek, pande, dukuh. Setelah semua persiapan cukup maka para pengikut beliau di pecah dan disebar ke seluruh wilayah bali disesuaikan dengan keahlian. Tempat-tempat yang menjadi pemukiman orang bali mula ini biasany Dekat dengan daerah pegunungan dan dekat dengan sumber mata air. Maka berkembanglam peradaban manusia di bali. Dimulai dari Batur, Tamblingan, beratan, buyan dll.

Pura-Pura di seputaran Payangan dan Ubud
Setelah selesai mengajarkan cara bercocok tanam, cara hidup berso Sialisasi, cara bertahan hidup dll kemudian ida maharsi makhandeya Melanjutkan perjalanan ida di seputaran daerah yang sekarang di Kenal dengan payangan, ubud dan seputarannya. Diseputaran tempat Ini beliau membuat pura-pura berikut ini :
  • Pura Campuhan Ubud
  • Pura Dalem Pingit
  • Pura Puncak Payogan
  • Pura Dalem Suargan
  • Pura Murwa Bumi
  • Pura Gunung Lebah


Pura-Pura di seputaran Batur

Setelah memecah pengikut-pengikut beliau ke seluruh pelosok wil Ayah bali kemudian ida maharsi markhandeya melanjutkan perjalan An ida ke daerah batur. Jejak langkah maharsi markhandia di batur Dapat ditemukan di pura-pura Berikut ini :

Pura Dalem Balingkang

Di Komplek pura dalem balingkang ini terdapat salah satu pura Yang bernama pura bhujangga. Sementara di pura penataran Agung dalem balingkang meskipun tidak ada pelinggih bhujangga Akan tetapi yang berstana disana adalah ratu gede bhujangga lingsir

Pura Ulun Danu Songan (Padma tiga)

Di pura ini meskipun tidak terdapat tulisan pura atau pelinggih ida Bhujangga akan tetapi dari bentuk bangunan yaitu padma tiga seba Gai simbol pemujaan tri murti yang diajarkan oleh ida maharsi mar Kandia dibali maka pura ini merupakan salah satu peninggalan ida Rsi.

Pura Air Hawang (Dibawah Puncah Gunung Abang)

Sebagaimana yang tercantum dalam lontar batur kelawasan petak Dinyatakan bahwa silsilah bhujangga di bali dimulai dari batur. Te Patnya di gunung abang sebagai stana Hyang Sunia Tawang. Akan Tetapi sangat ironi sekali karena hampir sebagian besar warga bhu Jangga di bali tidak tahu akan pura ini. Pada saat letusan gunug ba Tur yang kesekian, pura ini terkena dampaknya sehingga kemudian Para semeton bhujangga yang ada ditempat ini kemudian mengung Si ke atas (kalanganyar). Karena lama tidak bisa kembali ke bawah Maka mereka membuat pengayatan ke pura air hawang dan gunung Abang, dimana pura ini yang sekarang terkenal dengan nama pura Tuluk Biyu.

Pura Tuluk Biyu Batur

Sebagaimana telah diceritakan di atas, pura ini dibuat sebagai pemu Jaan betara di gunung abang. Di dalam pura ini terdapat pelinggih Yang sangat dipingitkan oleh para pengempon pura yaitu berupa 2 buah Meru tumpang tiga yang merupakan stana dari ida ratu Bhujangga sakti dan ida ratu bhujangga luwih.

Pura Jati

Pura Jati batur merupakan pura yang paling disakralkan oleh masya Rakat batur. Bahkan ada kepercayaan tidak tertulis yang menyata Kan bahwa tirta pura jati merupakan tirta tersuci di dunia. Di pura Ini di puja pelinggih utama berupa meru tumpang tiga yang merupa Kan stana dari ida ratu bhujangga sakti. Dalam beberapa lontar di nyatakan bahwa ida yang berstana di pura ini adalah ida rsi sunia hening yang merupakan orang tua dari mpu kuturan dan mpu bera dah (untuk cerita mpu kuturan dan mpu beradah sebagai rsi bhujang ga akan penulis ceritakan di lain kesempatan).

Pura Tampurhyang

Jikalau kita naik ke gunung batur atau kita melihat gunung batur dr Jalan raya kintamani atau jalan raya batur-singaraja maka di sekian Ratus hektar hamparan bebatuan hitam bekas larva gunung batur Yang berada di kaki gunung batur dan sekitarnya kita akan melihat Keajaiban dimana diantara sekian ribu hektar hamparan hitam Kita akan melihat sekitar 500 m2 hutan hijau. Tempat inilah yg Disebut dengan tampurhyang yang merupakan lokasi pura batur Yang pertama. Dari 26 kali letusan gunung batur, sekalipun tem Pat ini tidak pernah kena larva (sungguh suatu keajaiban). Padahal Tempat ini tepat berada di barat laut kaki gunung batur. Ditempat Ini tidak ada pura akan tetapi inilah titik pusat Waisnawa di batur. Setelah gunung batur meletus yg kesekian kali, akhirnya para Penduduk desa batur kuno mengungsi ke atas. Karena desa mereka Yang lama tidak bisa ditempati lagi akhirnya mereka membuat per Mukiman yang baru yang sekarang ini dikenal dengan lokasi pura Batur yang baru yaitu di kalanganyar.

Puru Ulun Danu Batur (kalanganyar)

Pura ini terletak di pinggir jalan raya Bangli-Singaraja. Lokasi pura Ini bersebelahan dengan Pura Tuluk Biyu Batur. Di tempat ini di Puja ida sesuhunan hyang betari sakti dewi danu. Pura ini terbagi Menjadi beberapa kompleks pura, dimana di sebelah kanan (selatan ) penatara utama terdapat kompleks pura yang mana salah satu pe Linggih utamanya adalah meru tumpang tiga sebagai stana ida ratu Bhujangga Sakti.

Pura Bukit Mentik

Pura Bukit Mentik merupakan salah satu pura yang catur loka pala Gunung batur dan danu batur. Di tempat ini dipuja ida ratu ayu Sembah suhun. Di Natar utama pura ini, di bagian gunung rata yg Paling tinggi terdapat komplek pura, yang mana pelinggih utama Nya berupa meru tumpang tiga sebagai stana ida Sanghyang Bhujangga Sakti.

Pura pucak penulisan/ Pucak Panarajon

Pura ini merupakan pura pemujaan raja-raja waisnawa di bali. Di Pura ini terdapat komplek pura yang dinamakan pura Bhujangga

Pura Puncak Bukit Indrakila

di pura ini terdapat 2 meru tumpang dua berhadap-hadapan dimana disana tertulis nama pelinggih dalam aksara bali yang jika diterjemah kan menjadi Pelinggih Bhujangga. Akan tetapi begitu ditanya kepada para pemangku disana mereka bilang mereka tidak tahu siapa yang berstana disana. Sangat ironi sekali. bagaimana jika suatu saat plang nama pelinggih ini tintanya kabur. Maka akan kabur lagi jejak perjalanan ida betara rsi yang sekaligus akan menambah daftar beban para saudara bhujangga yang ada kaitan dengan pura ini. mudah-mudahan setelah membaca tulisan ini ada saudara yang terketuk untuk hadir disana.

Pura Puncak Bukit Sinunggal

pura bukit sinunggal adalah pura stana Ida Betara Rsi Manik Asta Gina. Beliau adalah satu rsi bhujangga yang berbuat di bali. Beliau bertugas memegang Cupu Manik Asta Gina. Dengan kata lain beliau bertugas memegang harta berana jagat. Disinilah sepatutnya para keluarga bhujangga memohon / berdoa supaya diberi kelancaran dan kemudahan dalam mencari rejeki di bali.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar