Google+

Pencak Silat Dewa Kun-Thauw

Pencak Silat Dewa Kun-Thauw

Kuntao atau kuntau atau Kun-Thauw adalah istilah dalam bahasa Hokkien untuk seni bela diri yang diciptakan oleh komunitas Tionghoa di Asia Tenggara, khususnya Kepulauan Melayu.
Perguruan Dewa Kun Thauw
Secara harfiah berarti "jalan kepalan", kata kuntao lebih akurat diterjemahkan sebagai "pertempuran seni".
Meskipun paling sering dipraktikkan di Malaysia (khususnya Kalimantan), Indonesia, Singapura, dan Filipina. Ini merupakan seni bela diri Tiongkok yang dibawa oleh pedagang, buruh dan pemukim lainnya dari Cina selatan. Gaya harus disesuaikan dengan medan yang berbeda, bersaing gaya lokal dan berkelahi dengan senjata lokal. Banyak (jika tidak sebagian besar) gaya kuntao telah memasukkan teknik dari silat dan beberapa membentuk bahkan mengubah nama mereka dari "kuntao" untuk "silat". Gaya yang menggabungkan kedua kuntao silat dan bersama-sama kadang-kadang disebut kuntao silat.

Kuntao pernah dipraktikkan secara rahasia dan turun temurun dalam keluarga, banyak sekolah terus mempertahankan udara kerahasiaan sekitar teknik pelatihan mereka. Itu disembunyikan tidak hanya dari non-Tionghoa, tetapi juga dari orang-orang dari klan yang berbeda. Meskipun beberapa non-Tionghoa di Asia Tenggara diketahui secara historis belajar kuntao, ini hanya menjadi luas pengenalannya pada paruh kedua abad ke-20.

Kuntao adalah seni bela diri campuran eklektik, dengan yang terbaik dari Seni Selatan disatukan. Kuntao tidak memiliki bentuk tetapi pada dasarnya adalah sebuah seni untuk pertempuran, eksplosif, cepat dan agresif dan galak terdiri dari 18 cara simultan untuk bergerak, yang disebut Chap Pek Poh. Gerakan-gerakan ini digunakan sebagai string dalam satu kombinasi atau diintegrasikan ke dalam gerakan dinamis untuk membentuk gerakan defensif baru. Setiap Poh memiliki kemampuan untuk memungkinkan Anda untuk melakukan dalam suatu kondisi tertentu, seperti Anda dapat memindahkan Linear, Edaran, Trident, dan dalam posisi H juga ada bentuk bentuk S, di mana Anda berakhir di belakang orang tersebut.


Tokoh-tokoh Kuntao yang terkenal di Indonesia antara lain adalah: Lauw Tjhing Tee dari Shaolin sie, Lie Tjhing Yan dari Tao Kun (Thay kek kun Heng Ie Koen), Tjong A Seng, dari aliran Nan Phe ( Utara Selatan ), Shaolin, Buthong, pendiri Kung Fu Naga Mas, Lo Ban Teng, dari aliran Ngocokun (Wuzuquan), Djie Siau Foe dari aliran San Tung, Khong A Jong dari aliran Nggo Mbie Pay, Lie Kuang Hwa dari aliran Kunthauw Pro Patria, Hiang Kim Yie dari aliran Hokkien Shaolin Sie, Mpek King Yang (juga dari Hokkien Shaolin), Tju Te Ie dari Hao Kun dan masih banyak lagi tokoh-tokoh yang lainnya.

Gaya lama kuntao yang saat ini dianggap oleh praktisi modern menjadi "true" seni bela diri Cina karena mereka mendahului kehancuran Kuil Shaolin itu. Dengan munculnya Mixed Martial Arts di Amerika Serikat, seni telah mulai mendekati penyebaran utama. Meski begitu, beberapa tradisional kuntao sekolah yang ada di Amerika Serikat saat ini dan itu sedikit dikenal di Barat.

sejarah Kun-Thauw masuk ke Indonesia

Selama dinasti Tang yang berkuasa (618-906), mereka mengirim ekspedisi militer ke wilayah Cina Selatan. Sejak itu, banyak orang Hoakiau / Hokkian berasal dari daerah-daerah yang terletak di sekitar Amoy di Provinsi Fukien (Fujian) dan orang-orang Kwang Fu (Kanton) yang berasal dari Kanton dan Makao di propinsi Kwangtung (Guangdong) terus menetap di luar negeri dan melakukan tidak kembali ke kampung halamannya. Sedangkan dalam gelombang kedua dari imigran dari China utara mulai berdatangan, namun jumlahnya tidak banyak orang selatan

Era Sriwijaya

atau Kerajaan Sriwijaya pada abad ke 7 dan dengan pusat kerjaan di,Palembang Sumatera telah dikenal dengan nama yang berbeda untuk orang yang berbeda. Orang Cina menyebutnya Sanfotsi atau San Fo Qi, dan ada sebuah kerajaan bahkan lebih tua dari Kantoli yang dapat dianggap sebagai pendahulu dari Sriwijaya.

Era Majapahit

Aktifita pertama kali yang tercatat dari orang dari Cina ke Maritim Asia Tenggara adalah kedatangan pasukan Mongol di era Kubilai Khan yang mencoba invasi ke Jawa pada tahun 1293. Kedatangan Ekspansi pasukan Mongol secara tidak langsung memperkenalkan teknologi Cina ke pulau Jawa , termasuk galangan kapal dan koin(mata Uang). Intervensi mereka mempercepat penurunan kerajaan klasik seperti Singhasari dan berakibat munculnya kerajaan Majapahit. Beberapa sumber Cina dan Portugis menunjukkan bahwa pedagang Cina adalah yang pertama tiba di Ternate dan Tidore di Kepulauan Maluku untuk membeli cengkeh, tetapi mereka kemudian tersingkir oleh pedagang Jawa sebagai bentuk kekuasaan Majapahit yang diperluas.

Era Kesultanan

Pedagang Muslim Cina dari pantai timur Cina tiba di kota-kota pesisir Indonesia dan Malaysia pada awal abad ke-15. Mereka dipimpin oleh pelaut Admiral Muhamad Zheng He, yang memerintahkan beberapa ekspedisi ke Asia Tenggara antara 1405 dan 1430.
Dalam buku Survei keseluruh pantai Samudra (瀛 涯 胜 览), penerjemahnya Ma Huan mendokumentasikan kegiatan Muslim Tionghoa di Nusantara dan warisan yang ditinggalkan oleh Cheng Ho dan anak buahnya. Ini pedagang menetap di sepanjang pantai utara Jawa, tetapi tidak ada dokumentasi dari pemukiman mereka di luar abad ke-16. Para Muslim China kemungkinan besar telah diserap ke dalam penduduk mayoritas Muslim. Antara 1450 dan 1520, jejak Dinasti Ming di Asia Tenggara mencapai titik rendah dan perdagangan, baik legal maupun ilegal, jarang mencapai Nusantara. Orang-orang Portugis tidak menyebutkan setiap penduduk minoritas penduduk Cina ketika mereka tiba di Indonesia pada awal abad 16. Dagang dari utara dibentuk kembali ketika Cina melegalkan perdagangan swasta pada tahun 1567 melalui lisensi 50 jung setahun. Beberapa tahun kemudian mulai mengalir ke wilayah ini, dari Jepang, Meksiko, dan Eropa, dan perdagangan berkembang sekali lagi. Koloni Cina berbeda muncul di ratusan pelabuhan di seluruh Asia Tenggara, termasuk pelabuhan lada Banten.

Era VOC

VOC adalah perusahaan kongsi perdagangan besar bangsa Belanda yang didirikan pada tahun 1602 , untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan rempah-rempah Maluku, pada tahun 1619 VOC mendirikan kota pelabuhan Batavia (sekarang Jakarta ). Selama dua abad berikutnya Perusahaan mengakuisisi pelbuhan tambahan sebagai basis perdagangan dan dijaga kepentingan mereka dengan mengambil alih wilayah sekitarnya. Ini tetap merupakan masa perdagangan monopoli dan dapat membayar dividen tahunan 18% selama hampir 200 tahun. Terbebani oleh korupsi di abad ke-18, Perusahaan bangkrut dan secara resmi dibubarkan pada tahun 1800, harta dan utang yang diambil alih oleh pemerintah Belanda.

Wilayah VOC menjadi Hindia Belanda (Nusantara) dan diperluas selama abad ke-19 untuk mencakup seluruh kepulauan Indonesia, dan pada abad ke-20 akar dasar pembentukan wilayah Republik Indonesia sejak proklamasi 17 Agustus 1945.
Pada pertengahan 1800-an Kun Tao menjadi seni pertempuran dan pertahanan diri. Di Palembang pada pergantian abad sekitar 7 Grup Kun Tao kelompok telah menetap di sekitar kota Palembang (Sumatera Selatan, Indonesia). sebagian besar imigran Cina yang datang ke sebagian besar Yang Kepulauan Selatan Tze River, dapat dilihat dari distribusi kelompok etnis di Indonesia, seperti bunga Tenglang (Hokkien), Tengnang (Tio chiu), Hainan dan Kanton. pengaruh bela diri Kung Fu (Kuntao) dari gaya Selatan (Nan Chuan) yang mempengaruhi Pencak Silat, Pencak Silat khususnya di Batavia, dapat dilihat dari pergerakan seni bela diri dengan metode pukulan banyak variasi. Menggunakan tangan yang dominan kuat dan energik. Sampai ada pepatah Cina yang mengatakan "Tendangan dari Utara dan Selatan Tinju". Tapi sulit untuk melacak aliran Nan Chuan menyatakan apa yang mempengaruhi Pencak Silat dari arus utama lima pendiri Nan Chuan (Honjia Chuan Chuan Liujia, Caijia Chuan Chuan Lijia dan Majia Chuan). Karena itu semakin banyak pembauran dari setiap aliran yang ada di Nusantara selama periode cukup lama.

Kungfu di Asia Tenggara banyak yang dipanggil kun tao.
dalam bahasa mandarin disebut quan shu.
quan adalah teknik tinju atau pukulan, sedangkan shu adalah seni. kalau tidak salah, cara ini Tauw kun pembacaan Hokkien di Filipina. berarti cara tinju, atau seni / jalanan pukulan.

Ketika meneliti tentang Pencak silat Beksi, beberapa tetua menyatakan bahwa aliran kung fu pengaruh yang berasal dari shaolin kungfu dari utara. Ini agak bertentangan dengan aliran menyebar selatan pada umumnya. Menurut catatan, Pencak Silat Beksi menjadi terkenal di tanah Tangerang dan sekitarnya Batavia akhir abad 19.Jika ditelusuri aliran Kuntao seni bela diri Beksi dipengaruhi ini, maka hampir bersamaan dengan peristiwa pelarian lima biksu Shaolin utara ke selatan (Nanking) yang diburu oleh Kang Hsi Kaisar, yang berpendapat bahwa para biarawan Shaolin mengancam stabilitas kerajaan, yang dikhawatirkan bela diri Para biarawan itu sendiri digunakan untuk kepentingan Ming (abad ke-18). Kelima bhikkhu yang dikenal sebagai Lima Leluhur, yang melarikan diri ke selatan dengan seni bela diri Shaolin yang telah dirahasiakan. Di selatan adalah ilmu yang membawa lima biksu shaolin utara ditransmisikan. Perlahan-lahan seni bela diri rahasia ditransmisikan ke masyarakat umum. Jangan mengesampingkan kemungkinan Lie Ceng Ok pernah belajar sebelum pindah ke Tangerang (1850).

Penyebaran Kung Fu di Nusantara, kemudian dilanjutkan dengan eksodus kedua pada tahun 1900, di mana Louw Tie Djieng yang terkandung di dalamnya dan menyebarkan aliran Utara Shaolin Kung Fu dengan sekolah terbuka di Parakan Garuda Mas Shaolin, Semarang. Diikuti oleh orang lain, seperti Bhe Kang Pin, Chi Hsio Foo (Shantungpay), I Min Tung, Sun Tee Jang, Yen Li Jing, Ma Tung Jauw, Lio Han Ching, Su Juen Fang, Yen Jing Swee dan lain-lain. Dan di tanah Betawi sendiri terdapat Pendekar fenomenal, adalah Lo Ban Teng.

Dari banyak seni bela diri tradisional di Indonesia pada umumnya, kita menemukan banyak aliran dan gaya (style) dalam Maen Pukulan (seni bela diri/Pencak Silat) di Betawi/Batavia/Jakarta yang memiliki efek dpengaruholeh Kung Fu/Kuntao, sebut saja Beksi, Mustika Kwitang, Sabeni (menurut penuturan tetua Rawa Belong), Kosimo, tehnik patahan dan Ulin Desa Kampung Sawah / Ki Arba / Ulin Macao.

Silat Kun-Thauw Di Daerah Bali,

kuntao atau yang dikenal dengan istilah Dewa Kun-Thauw banyak dipraktekan pada tahun 1950an. salah satu perguruannya berada di daerah Kampung Jawa - wangaya, Denpasar. kemudian pada tahun 1970 tehnik Dewa Kun-Thauw menyebar hingga ke daerah gianyar, yang kemudian pusat latihan di daerah Desa Ketewel dan Guwang. Tahun tersebut juga Kesatuan polisi Brimob di Tohpati sempat belajar tehnik Kun-Thauw ini.

Permainan Toya sangat familiar di Kunthauw yang disebut Guen Shu (CMIIW), sepertinya dalam pencak silat permainan toya Kunthauw banyak mempengaruhi terutama dalam silat Betawi yang kental pengaruh Kunthauw nya. Toya yang digunakan dalam Kunthauw, umumnya berbahan dari kayu lilin yang lentur (CMIIW). Mungkin dari bahan (bentuk panjang pendek dan tingkat kelenturan) ini bisa dibabar secara fungsional dan keefektifannya.

Di masa sekarang, istilah Kuntao sudah sangat jarang digunakan di Indonesia, karena dalam pemakaian secara umum sudah digantikan oleh istilah Kungfu dan Wushu yang lebih baru.Namun di kalangan tertentu, terutama pebeladiri yang menekuni bentuk-bentuk lama, istilah Kuntao tetap dilestarikan, untuk membedakan antara Kungfu dan Wushu yang dianggap lebih baru, dan Kuntao yang lebih tua.

1 komentar: