Google+

Upakara dan Upacara Rsi Yadnya

Upakara dan Upacara Rsi Yadnya

Rsi Yadnya adalah sedekah atau punia atau juga persembahan kepada para pendeta atau para pemimpin upacara keagamaan. Sedekah atau persembahan ini dapat dilakukan pada waktu-waktu tertentu, yaitu pada saat Beliau menyelesaikan suatu upacara, atau memberikan diksa kepada sisyanya.

Sedekah atau punia yang dipersembahkan kepada para pendeta disebut dengan daksina. Adapun tujuannya adalah sebagai tanda terima kasih kepada para pendeta karena beliau telah menyelesaikan upacara yadnya.

Di samping itu mentaati dan mengamalkan ajaran orang-orang suci, membantu segala usaha para Sulinggih, turut memajukan pendidikan terutama dibidang keagamaan, membangun tempat pemujaan untuk orang-orang suci atau sulinggih, semuanya itu juga termasuk pelaksanaan Rsi Yadnya.


Sejak dahulu sampai sekarang kedudukan ornag-orang suci atau Rsi, Pendeta, atau Sulinggih memegang peranan penting dalam hubungannya dengan agama Hindu. Para Rsilah yang menerima wahyu Weda, kemudian menyebarkan ajaran-ajaran Weda tersebut. Dan selanjutnya sampai sekarang bahwa yang memimpin upacara-upacara keagamaan adalah orang-orang suci atau pendeta atau sulinggih. Karena itu kita sebagai umat beragama hendaknya menghormati orang-orang suci kita dengan melakukan Rsi Yadnya.

Ada beberapa tugas seorang Rsi, yaitu :

  1. Menyelesaikan yadnya yang di minta oleh orang yang mempunyai atau melaksanakan upacara yadnya ( yajamana ).
  2. Menyebarkan ajaran Weda. Di sini seorang rsi mempunyai kewajiban sebagai pengajar dan sebagai pendidik, karena rsi tersebut merupakan perantara ilmu pengetahuan Weda kepada para siswanya dan beliau jug sebagai pendidik karena beliau harus dapat mengembangkan pribadi siswanya serta mendekatkan mereka kepada pengaruh-pengaruh yang baik.
  3. Sebagai seorang rsi, beliau mempunyai kewajiban untuk berperan secara aktif dalam memecahkan masalah-masalah yang ada hubungannya dengan keagamaan, misalnya penentuan hari-hari baik untuk melakukan yadnya, memulai suatu pekerjaan-pekerjaan penting dan lain sebagainya.
berikut ini sekilas Upakara dan Upacara Rsi Yadnya

Rsi Yadnya

mawit saking ngemargiyang swadharmaning sang sadaka ring para jero-ne sami, punika pisan sane ngawanang i para jadmane wenten utang budhi ring sang sedaka, kabawos Rsi Rnam.
ring tepengan puniki, waluya kepatutan utawi dharmaning bhakti, satunggil diangken i para jana mangda mapunia ring sang sadaka sane pageh ngamong brata lan swadharmaning kasulinggihan, sapunika taler panungkalikannya ida sang sedaka ring i para jana.

Upayadnya Rsi Yadnya
ngelaksanayang padiksaan marep ring sang sane jaga keadegang sulinggih, teleb ring tatwa, teleb ring sarin-sarining sarasamuccaya miwah teleb ring sekancan tatwa kasucian sane tiosan tur tan maren magening-gening, lascarya matirtayatra ke genah-genah suci.

Padiksan utawi Apodgala

  1. sang sane jagi madiksa, pangawit ngerawat panabean, mateges nunas pasuwecan ring calon Nabe, mangda ledang nganggen sisya. sangkaning kaledangan calon Nabe ring calon sisya, raris kapiteketang mangda sakeng mangkin sida nelebang tatwa-tatwa kasucian, pamekas teleb ring sarin-sarin sarasamuccaya.
  2. kirang langkung 210 rahina saking sadurung padiksan, calon sisya tangkil ring calon Nabe, nguningayang sapawarah Ida calon Nabe, sampun sida kagulik. saking calon Nabe ngamanahin antuk piteket-piteket sane nyalarin kesucian punika serayan nampek.
  3. kirang langkung 105 rahina saking sadurung padiksan, maling tangkil calon sisya ring calon Nabe, mapinunas dumadak lantur pasuwecan Ida calon Nabe, nganugrahin dados nunasang padewasan kala padiksane, malih piranti upakara lan upacara nganinin padiksane sane jagi rawuh.
  4. sesampune kanugrahin punika sami, 42 rahina sadurung padiksan, calon sisya raris nawur hutang sumbah ring yayah-rena, yadyan sane tiosan, saha misekenang praya durus madiksa/mapodgala/madwijati.
  5. ring 11 rahina sadurung padiksan, ngaturang panawuran sejangkepan ring calon Nabe, saha mapinunas mangda ledang praya kairing kecatur parhyangan nunas tirtha diksa, papintonan ring Ida Bhatara Kawitan.
  6. sarahina sadurung padiksan, calon sisya ngekeb saha upakara manut palalugrahan Ida calon Nabe.
  7. ring rahina kanjekan padiksane raris kalaksanayang pasucian saka katapak, kabisekayang, kaicenin pacatu, pawarah pingit, kagentosin aran, kagentosin aran genah/makadi pecak umah - dados griya.

Tata Kramaning Sisya ring Nabe

sisya kanjekan nangkil/ktemu ring Nabe, patut katembenin antuk sumbah bhakti ring Nabe, Padmasana, pada asama, sami wenang mangge.

  • sisya tan wenang apawarangan ring sentanan Nabe.
  • sisya tan wenang alpaka/dursila ring Nabe.
  • sisya tan wenang ngeluanin Nabe.
  • sisya tan wenang malinggih ring palinggihan Nabe
  • sisya tan wenangpiwal ring sapawarah Nabe.
  • sisya tan wenang meleng Nabe saduwuring ceking.

demikianlah tentang Upakara dan Upacara Rsi Yadnya, semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar