Google+

Niti Sastra Sargah 6

Niti Sastra

Sargah 6

Açwalalita ooo/o-o/-oo/o-o/-oo/o-o/-oo/oo//

Niti Sastra Ayat 1
Sira sang aweh sudāna ri sirang dhanādhipa pasungnya niṣphala tika.
Ikang uwus warêg sungana bhojanātiçaya nisphalanya marika.
Kadi hudan iang samudra papaḍanya nisphala hilang banūnya mapahit.
Ikang upakāra katriṇi taman prayoga paḍa niṣphalāywa tuladên.
Barang siapa memberi sedekah kepada orang kaya, sedekahnya itu tidak akan berguna sedikitpun jua. Memberi makan kepada orang yang kenyang itu tidak akan ada faedahnya. Begitu juga halnya dengan air hujan yang jatuh di laut, karena akan hilang belaka menjadi asin. Ketika macam pemberian ini tidak berguna, jangan ditiru.


Niti Sastra Ayat 2
Tan ana sudharma manglêwihane kasatyan usirên têkap parajana.
Tan ana kawah mahānglewihanerikang mresa tilarkenekang alênok.
Hyang anala sūrya candra yama bāyu satya sira sakṣyaning bhuwana.
Mara ninamaskara hyang içanekanang bhuwana matya satya wacana.
Tidak ada kesanggupan yang lebih baik dari pada cinta kepada kebenaran; wajiblah orang berusaha menepati kebenaran itu. Tidak ada kawah yang lebih mengerikan dari pada kawah tempat menghukum pembohong; dari itu jangan bohong. Betara Agni, Surya, Candra, Yama dan Bayu menjadi saksi tiga jagat, agar Pangeran tetap disembah oleh seluruh dunia dengan menepati kebenaran, biarpun sampai mendatangkan ajal.

Niti Sastra Ayat 3
Mrêṣa kita ring triyak daçani warṣa pāpa linakonta kājaring aji.
Sama-sama mānuṣeka çata warsa durgati bhinukti yan mrêsa kita.
Yadi kita mithya ring widhi sahasra warṣa lawasing kapātaka kita.
Guru lininok-linok tan ana hinangning tahun ananta-pāpa katêmu.
Jika engkau berbohong kepada binatang, engkau akan mendapat hukuman sepuluh tahun lamanya; begitulah bunyi buku pelajaran. Jika berbohong kepada sesama manusia, akan disiksa seratus tahun lamanya di neraka. Jika engkau membohongi Yang Mahakuasa, akan mendapat hukuman seribu tahun. Jika engkau berbohong kepada guru, siksaan bagimu akan tiada hentinya.

Niti Sastra Ayat 4
Lima wilanging mreseka gawayen taman pamuhareka papa wangunen.
Ri sedeng angutasawathawa wiwaha-kala ri karaksaning wijuga.
Athawa muwah karaksani hurip nanarma masiwo-siwo mresa kita.
Lyana saka ring limeka kawaweng kawah kita tekapning acwalalita.
Ada lima macam kebohongan yang dapat dilakukan dengan tidak ada hukumannya; di waktu sedang berpesta, waktu pertemuan pengantin (waktu pengantin lelaki dan perempuan pertama kali bertemu), guna menjaga harta-benda, guna melindungi nyawa dan di waktu bersenda-gurau. Di luar kelima macam ini, engkau akan dibawa ke kawah (neraka).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar