Google+

Sabtu, 07 Juli 2012

sekilas tentang Arya Banjar Getas ( babad Lombok dan babad Seleparang )

Hingga saat ini, sudah cukup banyak babad di Lombok yang sudah dikenali bahkan sudah dtranskripsi ke dalam tulisan latin dan diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Di antara babad-babad tersebut misalnya; babad Lombok, babad Seleparang, Babad Sakra, Babad Praya dan lain-lain. Pada umumnya, babad-babad tersebut mengungkapkan peristiwa penting yang pernah dialami ditempat-tempat tertentu, misalnya, Babad Sakra yang menceritakan penyerangan Karangasem ke daerah Sakra, atau babad Praya yang menceritakan penyerangan yang dilakukan Karangasem ke Praya.

Babad Lombok menceritakan tentang riwayat dari Nabi Adam hingga hancurnya dua kerajaan besar di Lombok yakni Pejanggik dan Seleparang, sementara Babad Seleparang hanya mengambil sebagian dari rentang peritiwa tersebut yakni kehancuran Pejanggik dan Seleparang.


Babad Lombok secara keseluruhan memuat 1218 bait (Suparman, 1994 : VIII)13. Isi babad tersebut secara secara umum; dari bait pertama hingga bait 977 berisi uraian sejarah penulis babad, sejarah dari Nabi Adam hingga menyebar dan menjadi penghuni paling awal yang menurunkan masyarakat Lombok. Pada bagian berikutnya, dimulai dari bait 978 sampai bait 989, kedudukan Arya Banjar Getas di Seleparang mulai muncul.

Mulai bait 990 sampai bait 1060, babad Lombok beralih mengupas pengangkatan raja baru menggantikan prabu Seleparang yang sudah tua, pengganti Prabu Seleparang sendiri berasal dari Bayan, hal ini terjadi karena Prabu Seleparang hanya memiliki puteri, akhirnya beliau kemudian menyerahkan kekuasaannya kepada menantunya yang selanjutnya bergelar Prabu Mraja Anom. Peralihan kekuasaan tersebut dilakukan setelah raja menggelar prosesi pernikahan puterinya dengan pesta yang sangat meriah hingga tujuh hari-tujuh malam.

Selesai menjelaskan upacara pernikahan tersebut, bait-bait selanjutnya dalam babad Lombok menguraikan kemakmuran Kerajaan Seleparang, penataan wilayah sekitar kerajaan yang dilakukan Prabu Mraja Anom, pembangunan tempat ibadah (masjid), hingga kemudian beliau tua, puteri beliau memiliki putera dan akhirnya beliau mangkat.

Nama Arya Banjar Getas yang sudah berganti menjadi Raden Wira Candra mulai muncul lagi pada bait 1061 hingga bait 1217, pergantian nama Arya Banjar Getas menjadi Wira Chandra berkaitan dengan pelarian Arya Banjar Getas dari Seleparang dan meminta perlindungan di Pejanggik. Pada perkembangan selanjutnya, Arya Banjar Getas menjadi orang terdekat Raja Pejanggik.

Dalam Babad Seleparang yang keseluruhan baitnya berjumlah lebih dari 670 bait, nama Arya Banjar Getas semasa di Seleparang bernama Arya Sudarsana, muncul mulai dari bait 2 hingga bait terakhir.  Walaupun mengungkapkan sosok yang dianggap sama, diantara kedua babad tersebut terdapat perbedaan dalam menguraikan kedudukan dan peran Arya Banjar Getas, secara lebih rinci perbedaan tersebut dapat dilihat seperti di bawah ini;

Alasan di usir dan digempurnya Arya Banjar Getas oleh Raja Seleparang, di dalam babad Lombok disebutkan pada Bait 979. Adapun alas an tersebut adalah karena puteri raja tergila-gila pada Arya Banjar Getas sehingga Raja kemudian marah. Pada Babad Seleparang alasan tersebut terdapat pada bait ke 5, dalam bait tersebut menguraikan pengusiran dan penggempuran Arya Banjar Getas oleh raja Seleparang disebabkan karena ketika akan menghadap kepada raja, kedatangan Arya Banjar Getas beserta 100 orang pasukannya telah menimbulkan keramaian luar biasa di kerajaan. Semua orang ingin melihatnya, tidak terkecuali permaisuri keraton. Dalam kesempatan itu, Arya Banjar Getas beserta pasukannya sebenarnya juga berniat melakukan acara sawur paksi (pelepasan burung dara). Sebelum niat sawur paksi dan dilanjutkan menghadap raja tersampaikan, terjadi tragedi di istana. Permaisuri yang mencoba melihat acara tersebut dengan menaiki dinding istana menggunakan tangga terjatuh dan pingsan. Kejadian ini mengakibatkan raja menjadi murka dan memerintahkan bawahannya untuk menangkap Arya Banjar Getas.

Babad Lombok memandang, kedekatan puteri raja dengan Arya Banjar Getas yang menyebabkan Arya Banjar Getas diusir oleh raja, sementara dalam babad Seleparang, tragedi yang dialami oleh isteri raja yang menjadi penyebab. Mengenai kedudukan Arya Banjar Getas selama di seleparang, kedua babad cenderung sepaham. 

Persoalan yang menjadi pemicu pemberontakan Arya Banjar Getas terhadap Raja Pejanggik dalam babad Lombok diuraikan mulai dari Bait 1067 dan 1068. Dalam bait tersebut menyebutkan bahwa raja sangat terpesona melihat kecantikan isteri Raden Wira Candra (Arya Banjar Getas). Agar bisa mendekati isteri Wira Chandra, raja kemudian memerintahkan Raden Wira Chandra untuk pergi ke Bali, menghadap kepada Raja di Kelungkung untuk meminta kebutuhan dapur, karena Raja berniat hendak menyelenggarakan pesta. Dari bait 1089- 1093 masih pada babad Lombok menguraikan, sepeninggal Arya Banjar Getas, Raja Pejanggik kemudian memanggil seluruh istri pembesar istana, termasuk Lala Junti istri Arya Banjar Getas untuk menenun di kerajaan. Kegiatan tersebut berlangsung sampai sore, ketika isteri-isteri pembesar yang lain pulang, Lala Junti tidak diperkenankan untuk pulang. Pada malam harinya, raja kemudian memperkosa Lala Junti. Ketika hal itu disampaikan lewat surat kepada Arya Banjar Getas, dia tidak serta-merta mempercayai isterinya, tetapi ketika berburu dengan raja sekembalinya dari Kelungkung, secara tidak sengaja dia melihat selendang isterinya digunakan di dalam baju Raja, Arya Banjar Getas kemudian marah dan melakukan pemberontakan.

Pada babad Seleparang, pemicu pemberontakan Arya Banjar Getas terhadap Pejanggik adalah faktor keluarga. Mulai bait 392 dijelaskan, sekembalinya dari Bali dalam menunaikan titah Raja Pejanggik, Arya Banjar Getas tidak langsung pulang ke Tapon (tempat dia bersama isterinya tinggal. Dari Pejanggik ke Tapon jaraknya sekitar 3 KM-pen), tetapi singgah terlebih dahulu untuk menemui isterinya Lala Cindra yang tinggal bersama adik mertuanya di Bayan. Lala Cindra sendiri ke Bayan ketika Arya Banjar Getas diserbu untuk kesekian kalinya oleh pasukan Seleparang ketika masih di Perigi. Di saat kekuatan pasukannya waktu itu kian melemah, pasukan wanita Arya Banjar Getas kemudian melarikan Lala Cindra menuju Bayan. Arya Banjar Getas sendiri melarikan diri ke Memelak (Praya sekarang-pen). Sejak saat itu, Arya Banjar Getas tidak pernah bertemu lagi dengan Lala Cindra hingga ketika dia kembali dari Bali, dia memutuskan tidak langsung kembali ke Pejanggik, tetapi singgah terlebih dahulu selama dua bulan mengunjungi Lala Cindra.

Sekembalinya dari Bayan, Arya Banjar Getas kemudian menyampaikan keberadaan istri tuanya kepada Lala Junti (isteri mudanya), sekaligus meminta ijin kepada Lala Junti untuk kembali ke Bayan dan tinggal di sana selama 1 bulan lagi. Hal itu kemudian membuat Lala Junti menjadi sangat marah dan mengusir Arya Banjar Getas. Arya Banjar Getas kemudian pergi meninggalkan Tapon dengan tujuan ke Bayan. Sesampainya di Ampenan, tidak satupun perahu yang akan ke Bayan yang dia temukan. Dengan terpaksa dia akhirnya menumpang ke Bali dengan niat, di Bali dia akan mencari perahu yang akan ke Bayan untuk menumpang. Sesampai di Bali, dia bertemu dengan salah seorang temannya I Gusti Bagus Alit yang kemudian mengajaknya menghadap ke Raja Karangasem. Raja Karangasem kemudian mengingatkannya tentang peristiwa pengusirannya dari Seleparang dan menyarankannya untuk membalas kejadian tersebut dengan terlebih dahulu menyerang Pejanggik.

Babad Lombok memandang kebusukan Raja yang hendak memperkosa isteri Arya Banjar Getas sebagai pemicu munculnya persekongkolan Arya Banjar Getas dengan Karangasem menyerang Pejanggik, sementara Babad Seleparang memandang latar belakang pemberontakan didasari faktor internal Arya Banjar Getas yang sedang galau menghadapi konflik keluarganya dengan Lala Junti. Mengenai kedudukan Arya Banjar Getas selama di Pejanggik, kedua Babad cenderung seragam.

Dari keragaman dan ketidakseragaman antara uraian dalam Babad Lombok dan Babad Seleparang tersebut sepertinya yang perlu dicatat adalah tiga kali penyerangan ke Lombok (Seleparang) yang dilakukan oleh Bali melalui Gelgel selalu gagal (1520, 1530 1677, dan 1678 (Lukman 2003: 18 dan 20). Dengan demikian peran Arya Banjar Getas dapat dipandang telah meretas tembok kukuh pertahanan kerajaan di Lombok.

Keberhasilan kerja sama Arya Banjar Getas dengan Bali (Karangasem) pertama kali ketika menyerang kerajaan Pejanggik hingga runtuh (sekitar 1722). Setelah keberhasilan tersebut, Arya Banjar Getas kemudian membangun kerajaan di Memelak (kerajaan Arya Banjar Getas). Tidak lama setelah kemenangan atas Pejanggik, Arya Banjar Getas bersama dengan Kerajaan Karangasem kemudian menyerang Kerajaan Seleparang hingga runtuh pada tahun 1725.

Kerajaan Memelak yang di bangun Arya Banjar Getas terletak di Praya saat ini. Arya Banjar Getas sendiri menyandang gelar Arya Banjar Getas I. Raja Arya Banjar Getas I selanjutnya menurunkan trah raja-raja kerajaan Arya Banjar Getas mulai dari Raja Arya Banjar Getas II hingga Arya Banjar Getas VII.

Di sisi lain, pasca runtuhnya dua kerajaan besar di Lombok tersebut, karib Arya Banjar Getas I yakni Kerajaan Karangasem yang telah membangun perpanjangan kekuasaannya di Mataram bernama Kerajaan Singasari (berkedudukan di Cakranegara sekarang-pen). Perlahan namun pasti, mulai menggerogoti kekuasaan Arya Banjar Getas, bahkan cenderung hendak menguasainya. Setelah memakan waktu yang cukup lama, akhirnya sekitar tahun 1841, tepatnya pada masa pemerintahan Arya Banjar Getas VII, kerajaan Arya Banjar Getas runtuh.

Meskipun kedudukan dan perannya cukup banyak dikupas dalam Babad Lombok maupun Babad Seleparang, tetapi tidak seperti raja-raja Lombok lainnya, Arya Banjar Getas dalam banyak hal masih menjadi misteri yang belum bias terjawab dengan jelas hingga saat ini.

Dalam catatan di Babad Lombok maupun di Babad Seleparang, tidak sedikitpun informasi yang menjadi titik terang untuk mengusut asal-usul Arya Banjar Getas. Tulisan berbentuk tafsiran dikemukakan oleh Azhar. Dalam bukunya, Azhar (2003: 21) menyebutkan Perigi-Wanasaba (Lombok) sebagai asal-usul Arya Banjar Getas, argumentasi yang dikemukakan oleh Azhar, bahwa di daerah tersebut hingga saat ini, ditemukan desa bernama Desa Banjar Getas.

Dalam Babad Arya Gajah Para, ditemukan nama Arya Getas, yang merupakan keturunan arya kediri kelima dari Sri Kameswara, ayah dari Sri Tunggul Ametung, dengan runutan sebagai berikut; Sri Kameswara berputra empat orang yakni Sri Kerta Dharma, Sri Tunggul Ametung, Dewi Ghori Puspa dan Sri Airlangga. Sri Airlangga kemudian menurunkan Sri Jayabaya dan Sri Jayabasha. Sri Jaya Baya memiliki tiga orang putera yakni Sri Dangdang Gendis, Sri Jayakatong dan Sri Jayakatha. Selanjutnya dari Sri Jayakatha menurunkan tiga orang anak yakni Arya Wayahan Dalem Menyeneng, Arya Katnagaran dan Arya Nudhata. Dari turunan inilah kemudian menurunkan Arya Gajah Para dan Arya Getas yang kemudian di dalam babad Arya Gajah Para disebutkan setelah kembali dari Jawa, menetap hingga memiliki keturunan 3 (tiga) orang, oleh raja Gelgel kemudian Arya Getas diperintahkan menyerang Seleparang.

Jika merunut dari geneologi raja-raja Singasari-Majapahit maka keturunan ke empat (kelima dari orang tua Tunggul Ametung) yang setara dengan Arya Getas adalah Jayanegara dengan angka tahun saka (1231-1250/1309-1389 M) Jafar (2009: Lampiran II).

Dalam keterangan sejarah, ketika abad ke-14 yakni masa pemerintahan Raja Hayamuruk, memang terdapat informasi bahwa sekembalinya dari sebuah pertemuan dengan raja-raja se Nusantara di kerajaan Majapahit, Raja Gelgel di berikan 40 orang pakadan (orang biasa) yang beragama Islam. Oleh raja Hayamuruk. Oleh raja, orang-orang tersebut selanjutnya ditempatkan di Desa Gelgel (Wawancara dengan tokoh agama Islam Desa Gelgel dan dr. Tjokorda Ratu Putra dari Puri Kelungkung, Dalam acara TVRI (Gema Azan Berkumandang di Desa Gelgel), direkam pada tanggal 21 Agustus 2009). Apakah Arya Getas adalah salah satu yang ikut diantara 40 orang yang kini menurunkan warga Desa Gelgel, tentu hal ini memerlukan penelitian lebih jauh.

Dari sumber yang termuat dalam babad Arya Gajah Para, ada beberapa hal yang perlu untuk diperjelas. Masa sebagaimana perkiraan tahun yang dibuat berdasarkan urutan geneologi merujuk pada genealogi raja Singasari-Majapahit menunjukkan bahwa masa Arya Getas dalam Babad tersebut adalah sekitar abad ke 14, sementara keruntuhan Pejanggik dan Seleparang yang melibatkan Arya Banjar Getas terjadi antara tahun 1722-1725.

Sumber lain, dikemukakan oleh Agung , yang sepertinya merujuk kepada Babad Arya Gajah Para “Treh dari Arya Gajah Para (Arya Getas-pen-) di Bali. Keberadaannya di Lombok ialah menjadi telik tanem (mata-mata) raja Bali (dalem) Gelgel untuk mengetahui keadaan dan perkembangan di Lombok (dalam Azhar, 2003:22).

Bagaimanapun rancunya keterangan mengenai sosok Arya Banjar Getas, yang perlu menjadi catatan adalah, kehadiran Arya Banjar Getas dalam catatan sejarah Lombok kemudian menjadi langkah awal bagi keberhasilan Bali mencengkramkan penjajahannya hingga hampir dua abad di Lombok, bahkan dalam banyak hal, telah memasukkan juga unsur-unsur kebudayaannya dalam tradisi masyarakat Lombok semisal pembagian kasta dan ritual perkawinan (dari melaik, sorong serah aji karma), bentuk pakaian ada dan sebagainya. Dengan demikian, perlu kiranya untuk segera melirik kembali masa lalu guna meninjau apa saja yang masih tersisa dan apa saja yang merupakan adopsi dan adaptasi dalam kebudayaan sasak yang berkembang di Lombok saat ini, dengan demikian, segala persoalan baik keterbelakangan ekonomi, pendidikan, pertentangan internal etnis sasak dan beragam persoalan lain yang menghimpit generasi Sasak saat ini bisa dirunut akar persoalannya untuk kemudian secara bersama menatap masa depan dengan lebih baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar