Google+

Sejarah Desa Singapadu Sukawati

Sejarah Desa Singapadu

Puri Singapadu
Riwayat Desa Singapadu yang diterima oleh warga masyarakat pendahulunya menyebutkan Desa Singapadu cikal bakal dari jaman kerajaan Ida Dalem Jambe yang bertahta di Keraton Suweca Pura, Klungkung. Beliau memiliki 3 (tiga) orang putra yaitu:
  1. Ida Sri Dewa Dimadya, bertahta di Puri Klungkung
  2. Ida Sri Dewa Anom Wirya bertahta di Timbul Sukawati
  3. Ida Sri Dewa Ketut bertahta di Gelgel
Pada tahun Caka 1632 atau 1710 M diceritakan Ida Sri Dewa Anom Wirya atau Ida Sri Dewa Agung Anom Wirya Wijaya Tanu bertahta di Keraton Timbul Sukawati dengan gelar Ida Sri Dalem Maha Sirikan atau Ida Dalem Sukawati. Pemerintahan Ida Dalem Sukawati juga didukung oleh I Dewa Kaleran, putra dari I Dewa Kaleran Prabu, keturunan dari I Dewa Agung Artha yang berasal dari Kaliaiget, Buleleng. 

Keberadaan I Dewa Kaleran di Sukawati berkaitan dengan terjadinya kekacuan di daerah Kalianget. Ketika itu Prabu I Dewa Kaleran yang menderita gangguan jiwa dibunuh oleh rakyatnya yang mengamuk dan membakar keraton. Setelah peristiwa tersebut, anak-anak beserta keluarganya mengungsi dari Kalianget menuju daerah Bali Tengah, antara lain menuju Kerambitan dan Kutul (Tabanan). Sedangkan I Dewa Kaleran mengungsi ke Desa Kuta yang merupakan daerah Kerajaan Mengwi.


Keberadaan I Dewa Kaleran di Desa Kuta diketahui Ida Dalem Sukawati. teringat akan asal-usul kekerabatan antara Satria Kaleran dengan Ida Dalem Sukawati, maka Dalem Sukawati mohon kepada Ki Agung Anglurah Made Agung yang bertahta di Mengwi pada saat itu agar rnengijinkan mengajak I Dewa Kaleran menetap di Sukawati untuk dijadikan Jan-Banggul (pemangku) di Pura Penataran Agung Sukawati.

I Dewa Kaleran akhirnya diijinkan menetap di Sukawati dengan bertempat tinggal di sebelah utara Pura Penataran Agung Sukawali didampingi oleh seorang istri dan dua orang anak. Permaisuri dari Ida Dalem Sukawati yaitu Ida Sri Bahtari Mutering Jagat telah rnelahirkan seorang putra. Ketika itu I Dewa Kaleran menyerahkan putranya yang bernama I Desak Made Oka untuk mengabdi kepada Permaisuri Ida Dalem Sukawati sebagai inang pengasuh.

Penampilan dari Desak Made Oka yang anggun dan simpatik membuat Ida Dalem Sukawati berpikir untuk menjodohkannya dengan salah satu ipar beliau yang ada di Puri Mengwi. Namun Dalem Sukawati mengalami kesulitan menentukan kepada siapa sepantasnya gadis itu dijodohkan mengingat ipar beliau ada tiga yaitu:
  1. Ki Gusti Putu Panji
  2. Ki Gusti Made Banyuning
  3. Ki Gusti Ketut Munggu
Agar tidak dianggap memihak terhadap salah satu diantaranya maka akhirnya Ida Dalem Sukawati memutuskan untuk mengundang ke tiga ipar beliau tersebut dengan catatan siapa yang datang paling awal berhak mempersunting Ni Desak Made Oka. Diceritakan bahwa yang datang paling awal adalah I Gusti Ketut Munggu, dengan demikian sesuai dengan keputusan yang telah ditetapkan maka Ida Dalem Sukawati kemudian merestui I Gusti Ketut Munggu mempersunting Ni Desak Made Oka. Kedua mempelai kembali ke Mengwi, dan sesampainya disana I Gusti Putu Panji betul-betul terkejut dan terpesona menyaksikan kecantikan dan keanggunan Ni Desa Made Oka. Tanpa diduga muncul rasa dendam dan sakit hati dari I Gusti Putu Panji terhadap Ida Dalem Sukawati yang dianggap tidak adil dan pilih kasih. Akibatnya muncul niat dari Ki Gusti Putu Panji untuk menyerang dan menggempur Kerajaan Sukawati.

Rencana penyerangan tersebut sudah didengar oleh Ida Dalem Sukawati dengan memerintahkan kepada pasukannya untuk siap siaga. Menyadari situasi kerajaan Sukawati yang dalam bahaya maka I Dewa Kaleran menghadap dengan memohon kepada beliau agar diperkenankan untuk turut serta dalam pertempuran, namum tidak diijinkan oleh Ida Dalem Sukawati, karena I Dewa Kaleran sudah berstatus sebagai Jan-Panggul (pemangku) di Pura Penataran Agung Sukawati. Namun karena I Dewa Kaleran tetap bersikeras, maka Ida Dalem Sukawati akhirnya mengijinkan turun ke medan peperangan untuk memimpin pasukan Sukawati. Dalam menghadapi pertempuran, pasukan Sukawati dibawah pimpinan I Dewa Kaleran beristirahat di hutan Jagaraga yang terletak di tepi barat wilayah Kerajaan Sukawati. Di tempat tersebut para pasukan ngabas hutan untuk mendirikan Pakubon (kubu-kubu pertahanan). Lambat laun kawasan hutan yang telah di rabas dikenal dengan nama Banjar Abasan, sedangkan tempat pasukan Sukawati mendirikan pakubon dikenal sebagai Banjar Kebon (Kubu-an).

Pasukan Sukawati dan Mengwi saling berhadap-hadapan, sorak sorai pasukan kedua pihak terdengar bergemuruh di medan perang. Ketika itu I Dewa Kaleran memerintahkan I Made Nusa untuk mengibarkan kober putih. Ternyata setelah melihat kibaran kober putih tersebut pasukan Mengwi lari tunggang langgang. Hal ini mengakibatkan Ki Gusti Putu Panji marah dan mengamuk membabi buta menghadapi pasukan Sukawati, Akhirnya Ki Gusti Putu Panji tewas di tangan pasukan Sukawati dengan kondisi jenasah yang dekdek lidek (hancur lebur). Untuk mengenang peristiwa tersebut dibangun Pura Padekdekan yang terletak di kawasan Subak Kalangan Kebon. Mendengar kakaknya tewas di medan perang maka Ki Gusti Made Banyuning kemudian turun ke medan perang untuk membela Mengwi. Namun Ki Gusti Made Banyuning pun berhasil dibunuh oleh pasukan Sukawati setelah anusnya ditusuk dengan besi panas yang membara. Kawasan tempat meninggalnya Ki Gusti Made Banyuning dibangun sebuah Pura yang disebut Pura Anggar Besi, dan medan perternpuran antara Mengwi dan Sukawati disebut Kalangan Kebon (Subak Kalangan Kebon).

Singkat cerita, pasukan Kerajaan Mengwi telah berhasil dikalahkan dan perang pun berakhir. Ida Dalem Sukawati kemudian memerintahkan I Dewa Kaleran tinggal menetap di Jagaraga dan mengangkatnya sebagai Manca untuk mengawasi dan menjaga wilayah tepi barat Kerajaan Sukawati. Disamping itu Ida Dalem Sukawati memerintahkan orang-orang kepercayaannya untuk memperkuat pertahanan dibeberapa wilayah yaitu:
  1. I Pasek Nesa, rnemperkuat pertahanan di wilayah Singapadu
  2. I Pasek Pretara, rnemperkuat pertahanan di wilayah Negari
  3. I Pasek Gaduh dan I Pasek Penataran, memperkuat pertahanan di wilayah Jagaraga
  4. I Pasek Selat memperkuat pemerintahan di Desa Celuk
  5. I Pasek Bangbang Pulasari memperkuat di Desa Samawanggon
  6. I Pasek Puaji memperkuat di Batuaji
  7. Ki Bendesa Gde Nusa diperkenankan nyungsung Pura Pepantian Mayun
  8. I Pasek Mundung Tawal diperkenankan nyungsung Pura Pepantian Maospahit
Setelah sekian lama menetap di Jagaraga, I Dewa Kaleran belum juga dikaruniai putra. Karena rnerasa dirinya sudah tua, maka muncul keinginan untuk pulang ke Sukawati agar dapat berkumpul kembali bersama putranya yang tinggal di Sukawati. Oleh sebab itu ia menghadap kepada Ida Dalem Sukawati dan menyampaikan niatnya untuk kembali ke Sukawati. Sehubungan dengan itu ia memohon agar Ida Dalem Sukawati berkenan menempatkan salah seorang putranya untuk bertahta di Jagaraga. Keinginan I Dewa Kaleran untuk kembali ke Sukawati ternyala tidak direstui oleh Ida Dalem Sukawati karena beliau masih tetap menaruh kepercayaan kepada I Dewa Kaleran sebagai manca di Jagaraga untuk mempertahankan wilayah tepi Barat Kerajaan Sukawati tersebut. Oleh karena tatkala itu belum ada putra yang dapat diangkat untuk bertahta di Jagaraga, maka Ida Dalem Sukawati menyerahkan putranya yang masih sedang dalam kandungan istrinya. I Dewa Kaleran patuh terhadap perintah Ida Dalem Sukawati dan kembali ke Jagaraga diiringi para Pasek, undagi, dan rakyat lainnya.

Diceritakan bahwa sang jabang bayi pun kemudian lahir ke dunia. Namun kelahiran bayi tersebut membuat orang-orang kaget karena buruk rupa dan sedikit pun tidak mirip dengan wajah Ida Dalem Sukawati. Rakyat Merasa sangsi atau kurang percaya bahwa bayi tersebut adalah putra dari Ida Dalem Sukawati, sehubungan dengan peristiwa tersebut maka tempat dimana bayi tersebut dilahirkan kemudian lebih dikenal sebagai Banjar Sangsi, dan rumah I Dewa Kaleran pun akhirnya disebut Jero Sangsi. Keberadaan bayi tersebut kemudian dilaporkan oleh I Dewa Kaleran kepada Ida Dalem Sukawati. Namun ditengah perjalanannya ia dihadang atau dihalang-halangi oleh penduduk dari Selat. Untuk mengenang peristiwa tersebut kemudian di tempat itu didirikan bangunan yang disebut Bale Malang.

Setelah I Dewa Kaleran melaporkan tentang keberadaan sang jabang bayi tersebut kehadapan Ida Dalem Sukawati, maka untuk menjawab kesangsian rakyatnya terhadap sang jabang bayi, beliau bermaksud untuk menguji sang jabang bayi dengan kobaran api. Apabila dengan cara demikian ternyata sang jabang bayi masih tetap hidup, maka itu berarti bahwa bayi tersebut memang benar putra Ida Dalem Sukawati.

Diceritakan bahwa sang jabang bayi telah ditaruh dalarn kobaran api yang sedang membesar. Tak lama kemudian kobaran api tersebut semakin redup dan akhirnya padam. Ketika itu I Dewa Kaleran bersama rakyat terkejut dan terheran-heran menyaksikan bahwa sang jabang bayi ternyata masih dalarn keadaan hidup seperti sediakala. Sejalan dengan peristiwa itu akhirnya I Dewa Kaleran dan rakyat seluruhnya percaya bahwa sang jabang bayi itu adalah benar putra Ida Dalem Sukawati. Sejak peristiwa itu pula sang jabang bayi tersebut mendapat sebutan I Dewa Agung Api

Selanjutrtya sang jabang bayi diajak ke jeroan oleh I Dewa Kaleran serta diupacarai sebagaimana tata krama upacara yang berlaku bagi keturunan Ida Dalem Sukawati. Selain itu, untuk Mengantisipasi agar pasidikaran sang jabang bayi tidak bercampur-baur dengan keturunan I Dewa Kaleran, maka khusus untuk sang jabang bayi tersebut dibuatkan sebuah tempat pemujaan atau pelinggih pamuspan yang terletak di dalam areal pamerajan Jero Sangsi. Setelah sekian tahun lamanya menetap di Jero Sangsi akhirnya I Dewa Kaleran dikaruniai lagi seorang putra. Pada suatu ketika dimana putra I Dewa Kaleran dan I Dewa Agung Api sama-sama telah beranjak dewasa, tatkala itu I Dewa Kaleran menyampaikan pendapatnya kepada anaknya: "Pada kemudia hari jika nanda telah cukup dewasa, tidaklah pantas tinggal bersama I Dewa Agung di rumah ini, karena akan kelihatan berbaur. Jika nanda mencari tempat pekarangan yang baru juga tidaklah pantas, karena nandalah yang memang sepantasnya menjadi pewaris di rumah ini. Nah, sebaiknya I Dewa Agung dibuatkan puri agar kita tidak berbaur dengan beliau".

Singkat cerita, agar kedudukan I Dewa Agung Api tidak berbaur dengan keturunan I Dewa Kaleran, maka I Dewa Agung Api akhirnya dibuatkan puri tersendiri yang diberi nama Puri Agung Singapadu, disamping itu I Dewa Kaleran juga menghaturkan sebuah pajenengan di Pamerajan Agung Singapadu sebagai perwujudan bukti kesetiaannya terhadap keturunan Ida Dalem Sukawati, terutama Ida Dewa Agung Api. Semenjak dibangunnya puri tersebut keseluruhan wilayah Jagaraga lebih dikenal dengan sebutan Singapadu. Mengenai asal-usul nama Singapadu ini diperkirakan berkaitan dengan peristiwa dahsyat yang pernah terjadi antara Kerajaan Sukawati dengan Mengwi. Pertempuran tersebut sebagai perang tanding antara dua singa. Dalam Bahasa Bali, makna kata "Singa" juga berarti manggala atau raja dan kata "Padu" berarti perang tanding atau pertempuran

1 komentar:

  1. Narsumnya cp ya sejarah desa singapadu tsb??

    BalasHapus