Google+

Cara Sembahyang Gama Bali

Cara Sembahyang Gama Bali

Dalam setiap pemujaan hendaknya kita memahami tata cara yang ditetapkan, agar apa yang menjadi keinginan kita, dapat tercapai secara maksimal. Namun apa yang akan disampaikan dibawah ini sangat rahasia sekali sifatnya. Untuk itu kami sampaikan kepada semua pembaca agar berhati-hati menggunkan ajaran yang rahasia ini. Semasih kita ingin melakukan permohonan, keselamatan diri dan keluarga semuanya urut-urutannya adalah :
  • Sebutkan satu persatu
  • Mohon hadir ditempat kita melakukan pemujaan (masing-masing pelinggih)
  • Setelah kita anggap hadir semuanya, lalu kita suguhkan dengan diawali rasa bhakti sesuai dengan sesajian yang kita haturkan
  • Mohon apa yang kita inginkan
  • Sebutkan semuanya dan dipersilahkan kembali ke kahyangannya masing-masing.

Untuk jelasnya ikutilah prosesesi seperti dibawah ini.
Prosesi bagi seorang bhakta dalam melakukan persembahyangan :
  1. Japa, Kidung Warga sari (sejenisnya);
  2. Semua persiapan di masing-masing pelinggih dan bhakta (pelaku) sudah siap (Canang lengkap dengan dupa, atau Banten Piodalan);
  3. Puja Tri Sandhya
  4. Panca Sembah, disinilah kita melakukan urutan prosesi pemujaan.
  5. Dilanjutkan nunas tirtha dan bija, serta di iringi dengan warga sari dan kalau tidak makekidungan lakukan introspeksi diri sejenak dalam hati. 
Proses Pemujaan pada saat Panca Sembah:
  • Sembah Puyung, dengan mantranya;
  • Sembah mohon Pesaksian yang ditujukan kepada sang Hyang Siwa Raditya, di kuti dengan mantra pesaksian, sesuai dengan mantra kedua dalam Panca sembah (mantra Muspa Kramaning Sembah);
  • Sembah kepada : 4 tingkat pemujaan (aywa wera = Jangan disampaikan kepada yang tidak berkepentingan) :
Ratu Sang Catur Sanak rahine mangkin titiang ngaturang bhakti kemit (Beli/Mbok sesuaikan dengan diri pemuja jika laki sebut Beli, dan bila perempuan sebut embok) titiang bakti lantaran titiang bakti titiang ngaturin sang catur sanak marupa …….Beli nunas mangda malingga ring palinggihan sang catur sanak ring Pelinggih Panglurah.
Ratu Hyang Pekak, Hyang Kompyang, raja Dewata-raja Dewati, hyang kawitan soroh … (sebutkan kawitan kita sendiri), Sang Hyang tiga sakti, bhatara Guru-bhatara Ibu sane ngempu sikian titiang, mangkin titiang ngaturin cokor iratu mangde malinga-malinggih ring pelinggih Rong Tiga/Kemulan. Titiang bakti ring iratu, lantaran titiang bakti titiang ngaturang …. (sebutkan sesajian kita)
Ratu Dewa Brahma Prajapati, dewa Wisnu, dewa Siwa, mangkin titiang ngaturang bakti, ledang cokor iratu malingga ring padmasari (Kemulan, bagi yang tidak memiliki Padmasari), titiang bakti ring cokor iratu, lantaran titiang bakti titiang ngaturang … (sebutkan sesajian kita)
Ratu Sanghyang Dewata Nawa Sanga : Iswara, Misora, Brahma, Ludra, Mahadewa, Sangkara, Wisnu, Sambu, Siwa lan Hyang Luhuring Dewata sang Hyang Samodhaya. Rahine mangkin titiang bakti ring cokor iratu, ledang cokor iratu malingga ring padmasari (Kemulan, bagi yang tidak memiliki Padmasari), lantaran titiang bakti titiang ngaturang … (sebutkan sesajian kita);
Ratu Sang Hyang Tunggal, Ida Sang Hyang Widhi, rahine mangkin titiang ngaturang bakti, sweca ledang cokor iratu malingga ring (Sebutkan sesajian kita seperti : Daksina, sarining canang sari, sarining dupa) Di ikuti mantra ngelinggihan, sesuai dengan mantara ke tiga dalam panca sembah.
  • Mohon waranugrahan. Sebutkan kembali kepada keempat tingkatan seperti point mantra diatas, masing-masing kepadanya, yening wenten swecan iratu ring sikian titiang lan kulawargan titiang sareng sami tunas lungsur swecan iratu mangkin mangde titiang lan kulawargan titiange ngemangguhang ……. (sebutkan keinginan masing-masing bakta). Di ikuti mantran Panugrahan).
  • Mengembalikan (Sang Catur Sanak, Hyang Pekak-Hyang Kompyang dst, Sang Hyang Tiga Desa, Dewata Nawa Sanga, Luhuring Dewata, Sang Hyang Tunggal-Sang Hyang Widhi). Sebutkan kembali masing-masing dan setiap tingkatan, titiang nunas geng rna sinampura dwaning ketambetan titiang. Mangkin Cokor Iratu aturin titiang mewali ring Kahyangan Cokor iratu soang-soang. Diikuti mantra Pengaksama (sembah kelima dalam panca sembah)
Selanjutnya di tutup dengan pramasanti.

baca juga artikel yang terkait dengan Sembahyang Gama Bali:
Demikian Sekilas tentang Cara Sembahyang Gama Bali, semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar